Thursday, October 22, 2009

Smart Is Not Enough

Sejak divisi yang dinaungi boss meluas, semakin banyak tenaga kerja yang kompeten yang dibutuhkan. Sayangnya untuk cari yang bagus dan uda pengalaman amat sangat mahal. Harga yang ditawaran setara dengan tingkat manajerial. Padahal yang paling banyak dibutuhkan adalah tenaga staff. Sementara project ataupun prospective project betebaran di luaran, tapi ujung2nya kami selalu mentok karena masalah resource.

Untuk itu, salah satu solusi mengatasi masalah tsb adalah company mengadakan kerjasama dengan berbagai universitas di Jakarta untuk menjaring beberapa mahasiswa berprestasi. Dari sekian jumlah mahasiswa tadi, kami berikan training baik dari sisi bisnis maupun teknis, lalu test praktek. Bagi yang lulus test, dipanggil untuk wawancara. Jika semua persyaratan terpenuhi, maka mereka dinyatakan lulus dan bisa bergabung.

Sebagai salah satu alumni dari sebuah universitas ngetop yang terkenal dg jurusan komputernya, tentu gw sangat antusias untuk mengadakan kerjasama dg almamater. Apalagi, bukan congkak bukan pula sombong niy huehehehehe, beberapa lulusan univ tsb sangat dikenal dg kemampuannya. Gw juga merasakan beberapa kali, klo punya anak buah dari almamater yang sama, mereka pinter dan cepet nangkep. Agak beda dengan yang lain. Wah, jadi promosi nih... tapi ya kenyataan emang rata2 gitu sih, wkwkwkwkw.

Tapi... *biasanya kan yang bagus2 suka ada tapinya tuh, hihihihi...* entah kenapa, prestasi dan kemampuan yang membanggakan tadi lama2 kok rasanya tidak dibarengi dengan sikap rendah hati yaaa? Ih sumpah deh, gw gak mungkin kan ngomong seperti ini klo gak ada kenyataannya? Apalagi ini almamater sendiri, untuk apa gw boong?

Dari beberapa kali interview dg para lulusannya, memang kemampuan mereka diatas rata2, jadi pastinya lulus seleksi penilaian teknis. Tapi setelah itu, begitu interview lebih mendalam mengenai kepribadian, pasti ada aja "cela"-nya. Yang paling nyebelin sih, kadang mereka sengaja *atau polos? huehehehe* bilang klo mereka ditawarin juga di tempat lain dg gaji yang lebih tinggi. Yang seolah2 memberikan kesan bahwa: klo tertarik dg saya, standard saya segini loh... klo gak bisa bayar, yang lain juga berminat.

Awalnya gw pikir boss yang mengada2 niiih, secara kejadiannya selalu aja di level interview paling akhir, yang dilakukan oleh si boss sendiri. Tapi setelah beberapa kali gw ikutan ngedampingin interview, gw denger sendiri pernyataan2 "arogansi" dari para "fresh graduate" tadi. Kadang gw sampe terbelalak sendiri... seolah-olah gak percaya bahwa kalimat itu keluar dari seorang pencari kerja, yang notabene belum berpengalaman apa2, dan seharusnya *ini SEHARUSNYA lho menurut gw, entah klo yang lain, hehehe* lebih mencari pengalaman dibanding materi :)

Akhirnya setelah beberapa kali "kecewa" dengan lulusan almamater sendiri, kami mencoba "melebarkan sayap" dengan mencari lulusan univ lain. Ternyata para lulusan ini sepertinya lebih "rendah hati", lho. Mereka masih keliatan polos, gampang diarahkan dan dibentuk, dan yang terpenting antusiasmenya masih sangat tinggi. Mereka juga datang dari kalangan mahasiswa berprestasi, karena untuk mengikuti program kerjasama ini kami memberi syarat IPK harus diatas 3.5.

Setelah melalui tahap training, test, kemudian interview akhir... Nah disini lah saat2 penentuan. Karena sekali lagi, bukan cuma soal pinter, tapi juga kepribadian. Gimana dia bisa berinteraksi dengan team, menghadapi client, partner... Percuma klo pinter tapi sombong atau mau menang sendiri, akhirnya bukan membantu team, malah membuat suasana kerja jadi tidak nyaman dan akrab.

Dari sekitar 25 orang yang diuji, 8 orang lulus seleksi. Sebenernya, dari sejak training, ada 1 orang yang mulai terlihat "bibit" kesombongannya. Gw sih dapet laporan dari temen gw yang jadi trainer. Katanya anak ini emang pinter, selalu lebih cepat dari yang lain. Tapi sering juga merendahkan teman2nya sendiri. Jadi klo dia uda selesai duluan, sementara yang lain masih nanya2, dia suka kasih komentar: "Aaah, gitu aja kok pada lama sih? Kan gampang? Masa gak bisa?"

Klo cuma sekali dua kali dan dengan nada becanda sih gpp. Tapi keliatannya anak ini sangat serius deh... Jadinya gak simpatik. Karena dari hasil test dia paling bagus, gw ingin memberi kesempatan sekali lagi. Biarlah penilaian akhir di tangan boss, yang biasanya jago dalam menilai orang. Yang penting usai sudah tugas gw dan team untuk menilai secara teknis.

Bener aja, setelah boss yang interview... langsung "mental" nih anak... huehehehehe... Tau tuh si boss, kok bisa aja nilai orang. Padahal dia gak pernah dapet bocoran ttg gimana sikap anak ini selama training. Tapi entah kenapa boss bisa nangkep gejala kesombongan tadi... Akhirnya, gagal deh anak itu bergabung dg kami. Yah, amat sangat mungkin dia akan berhasil di tempat lain karena dia memang pandai... apalagi klo dari kejadian ini dia bisa menyadari, belajar, dan mengambil hikmah untuk lebih rendah hati :) *dia SMS-in gw loh berkali2 kenapa dia gak lulus interview, tapi gw coba berkelit dg mengatakan bahwa keputusan akhir bukan di gw, dan gw berharap dia tidak putus asa dan mau mencoba terus...

Itulah pengalaman gw berkali2 mencari calon pegawai baru. Gw sendiri sebenernya merasa belum jago menilai orang, tapi kadang orang itu juga terlalu keliatan banget... apanya yaaaa... yah itu kali, sifat terlalu bangga dengan kepintarannya... hehehe!

Kemana ya para lulusan yang masih "polos"? Yang matanya berbinar2 setelah dijelaskan tantangan pekerjaan yang sangat jauh lebih berharga daripada selisih sekian ratus ribu materi? Gw jadi inget gw sendiri waktu dulu pertama kali cari kerjaan...

Gw mengisi kolom gaji dengan angka 800-900rb (taon 1999, semester akhir kuliah)

Dan ketika diinterview dan nego gaji, ternyata gw cuma dapet... 600rb :p... dengan janji klo 3 bulan kemudian gw perform, akan dinaekin lagi.

Walaupun keliatannya jaman sekarang angka 600rb gak ada artinya, tapi pada saat itu gw girangnyaaaaa minta ampun. Karena impian gw jadi JUNIOR PROGRAMMER akhirnya akan terwujud. Gw uda gak liat lagi tuh berapa angkanya, yang penting cukup lah buat bayar kost-angkot-makan selama sebulan (dulu mah ortu gw juga kere, utk uang kuliah aja gw ngandelin beasiswa, jadi bukan berarti gw gak butuh uang). Setiap hari gw dateng paling pagi dan pulang paling malem, kecuali klo ada kuliah, bisa ijin tenggo. Walaupun berat, rasanya seneng, soalnya selama kerja banyak banget dapat pengalaman berharga. Diajarin para senior programming, diajak boss keliling2 ke tempat client, dsb.

Dan gak sampe sebulan gaji gw dinaekin... terus dinaekin lagi dan lagi sampe akhirnya gw merasa cukup belajar, baru deh pindah. Setelah lulus dan merasa punya pengalaman, gw mulai PD meningkatkan bargaining dan secara bertahap mencari perusahaan yang lebih baik. Namun demikian, gw juga bukan tipe aji mumpung dan kutu loncat. Prinsip gw ketika akan keluar dari suatu perusahaan, gw tidak mau meninggalkan tanggung jawab gitu aja. Jadi pantang bagi gw klo resign di tengah project. Pasti gw selesaikan dulu 1 tahap, sampai semua cukup established, baru keluar.

Klo denger2 temen2 yang seangkatan dg gw dulu juga rata2 pada begitu. Awal kerja pasti gak terlalu salary minded... pasti cari pengalaman dulu. Yang penting sesuai dengan pendidikan dan di jalur yang benar, soal salary nanti bisa adjust sendiri.

Yah, mungkin jaman semakin berubah yaaa... apalagi tuntutan hidup semakin naik, apa2 serba mahal... gak heran sekarang semua serba dinilai dengan uang. Itu juga gak salah sih... Gw sendiri sering kok ngelamar kerjaan dengan gaji yang menurut interviewer kemahalan... Tapi tidak serta merta gw "pamer", karena belum tentu juga mereka menganggap gw jago dan cocok dapet gaji yang gw minta... malah jangan2 mereka pikir gw terlalu PD, huehehehe... Jalan tengah terbaik adalah tetap tersenyum, dan mengatakan maaf klo sepertinya memang belum cocok :) *juga tanpa pake embel2: "Yah kan gaji saya sekarang aja sekian, pasti saya cari kerja dengan standard sekian, masa saya dapet lebih kecil?"... kalimat ini pernah loh gw temuin juga waktu interview orang lain... ck-ck-ck pinter2 kok gitu yak? wkwkwkwkw

Banyak hal yang jadi pertimbangan dalam mencari pekerjaan... so... Smart in not the only thing matters ;)

3 comments:

Arman said...

gua denger2 fresh graduate sekarang emang pada lebih berani dan belagu. hahaha.

gak tau apa itu emang karena perkembangan jaman ya... :P

dulu gua kerja pertama kali gak pake nego gaji lha gajinya udah std gitu. kalo diterima ya gajinya sama semua... :D

Eunice said...

Terus terang saja, saya juga banyak kok ngeliat fenomena students dari uni terkenal yg sombong nya amit2... and dont get me wrong, krn aku jg dr uni itu..cuma emang, student dr uni ku, apa lg yg jurusan finance, banyak bgt yg sombongnya amit2..ngerasa paling pinter and have the highest bargaining power...

skrg sih,aku jg fresh graduate, ak cuma berharap bisa dpt kerjaan dengan decent salary...kalo dpt salary yg under average jg,rada ogah si.tp bukannya ga mau jg..depends on the job,kalo gw suka and gw bisa grow disitu ya kenapa ngga..soalnya skrg apa2 mahal..jd bukan berarti gw sombong..hehehe

.:acen147:. said...

@arman: prasaan gw uda bales komen lu tp kok ilang y? T_T
Klo gw pertama dl nglamar d software house gitu, perusahaan kecil tanpa fasilitas apa pun.
Tp kerjaannya lembur mulu :p. Tp saat itu tujuan utama gw belajar sih (mumpung belum lulus). Yang penting gw punya target, setelah tercapai br gw keluar :)

@eunice: jangan2 kita satu almamater nih, hi3. Masalahnya sering pd saat bargaining gak meet each expectation.
Company merasa ketinggian, apalg krn blm pengalaman jd itungannya invest resource. Sedangkan applicant punya pandangan spt yg lo bilang.
Mungkin yg paling tepat adl survey harga pasar sblm nglamar kerjaan *itu sih yg gw lakukan

Klo bener2 below average sih... Ya jangan lah... Bcos we hv to appreciate ourself too... ;)