Wednesday, April 18, 2012

Bayu and His Sixth Sense

Akhirnya gw cerita juga di sini :)

Setelah berbulan2 merasa keanehan, kekhawatiran, kekagetan, kemenangan, kepasrahan, dan akhirnya kesabaran... Alhamdulillah!

Keanehan

Dari awal Bayu lahir emang uda rewel. Gw ngebandingin sama Kiera yang banyak senyum, anteng, jarang nangis... klo Bayu kebalikannya deh. Sering nangis, klo uda maunya susah dilarang, trus moody banget. Awalnya gw menganggap ini sindrom anak pertama dan laki2. Mungkin juga ada sedikit sifat turunan dari keluarga.

Tapi karena semua masih dalam batas wajar, gw anggep normal. Baru bisa gw bilang bener2 aneh pas dia umur 1.5 taon. Waktu itu gw inget banget dia yang biasanya diajak ke mol hepi2 aje, tiba2 nangis jejeritan gag jelas. Biasanya sama orang lain dia senyum2, ini kaya orang ketakutan. Ada sodara dateng rame2 ke rumah juga langsung nangis. Boro2 mau diajak main, lha wong dipanggil aja reaksinya langsung buang muka trus njeriiiit heboh!

Tanpa bermaksud su'udzon, gw pikir mungkin ada hubungannya dengan kehamilan gw yang kedua waktu itu. Namanya anak kecil kan sensitif ya. Bisa jadi secara naluri dia merasa tersaingi karena bakalan punya adek. Soale gw inget sejak gw hamil itu, Bayu gak mau lagi bobo bareng gw. Sedih deh... :(

Waktu berlalu berbulan2 kemudian sampe ganti suster sifat Bayu masih begitu aja. Terutama klo diajak keluar rumah, pasti nangis. Belum sampe keluar, baru di pager aja uda berontak. Bahkan dia parno ngeliat sendal. Baru mo dipasang ke kakinya uda ditendang2 sambil nangis. Dia kayanya tau klo pake sendal itu artinya mo diajak keluar, dan dia emoh.


Kekhawatiran

Yang tadinya gw merasa hanya aneh, lama2 gw jadi khawatir. Apalagi nih sejak gw melahirkan trus gw cuti 3 bulan di rumah, berarti tiap hari, day to day gw liat perkembangan anak2 gw. Sebelumnya gw lebih fokus ke Kiera karena masih bayi merah. Lama-kelamaan gw menemui beberapa gejala yg mengkhawatirkan dari Bayu.

Pertama, Bayu terlalu sering nonton tv. Klo uda serius nonton, mo kita tereak di kupingnya juga dia gak akan noleh. Trus klo tv dimatiin, uda deh dia uring2an muter2 gak jelas.

Kedua, dia blum ngeh klo dipanggil namanya. Apalagi klo di depan tv, dipastikan gak akan mau nengok.

Ketiga, klo diajak tatap mata selalu menghindar. Lagi2 karena dia lebih asyik nonton tv. Kecuali klo dia baru bangun tidur, baru deh dia mau natap balik dan senyum2.

Keempat, belum bisa ngomong. Yang tadinya uda keluar bahasa planet, eh tiba2 ngilang.

Duuuuh, gw pusiiiing... khawatir... stresss.... Gw baca2 literatur, googling... deep inside my heart, gw khawatir dia autis. Tapi klo gw uda main sama dia, kok kayanya gak ada gejala autis. Di sisi lain klo tv uda mulai nyala, ya dia asyik dengan dunianya sendiri tanpa peduli orang2 nyata di sekelilingnya.

Daripada gw parno2 gag jelas, akhirnya gw putuskan untuk bawa dia ke klinik tumbuh kembang anak. Gw uda pasrah deh dg hasil observasi dokter nantinya. Klo ada yg gak beres lebih baik diketahui dari awal, trus jalanin terapi biar sembuh. Daripada gw keep denying trus telat kan malah tambah gawat.

Tindakan gw ini awalnya mendapat kontra dari hubby karena dia yakin Bayu gak autis. Gw juga yakin gak, krn gejalanya jauh dari autis. Tapi ada beberapa point yang gak bisa dijelasin yang gw butuh jawaban. Maka dari itu gw keukeuh utk dicek daripada analisa sendiri trus salah??

Akhirnya Bayu dibawa ke klinik tumbuh kembang anak di Hermina Depok. Hasil analisa team dokter dan psikolog, Bayu masih normal... hanya kurang fokus. Penyebabnya: TV!!! Akibatnya: dia jadi telat bicara, gak respond dg orang sekitar, gak bersosialisasi. Untuk itu disarankan menjalankan beberapa terapi, tapi yang paling utama adalah: MATIKAN TV!!

Padahal Bayu kan lagi susah makan ya, satu2nya cara biar dia mo makan di depan tv. Gw uda coba nego ke dokternya, boleh gak nonton tv pas makan aja? Tetep gak boleh. Pokoke puasa tv, back to traditional way, play with your kid on the floor! Hedeh!

Berat, awalnya beraaaat banget ngejalaninnya. Uda pasti Bayu jadi uring2an, rewel, mogok makan. Halah berbagai polah dah. Tapi lama kelamaan mulai keliatan ada progress tuh. Bayu jadi mau bersosialisasi dengan manusia, klo dipanggil ngerespond, banyak ketawa. Walaupun makan masih tetep susah. Karena selama ini makan di depan tv itu dia ternyata pingsan... alias kagak sadar klo dia itu makan, hahahaha! Yang harus dilatih adalah, dia harus sadar kalau dia laper makanya dia harus makan. Jadi klo dia blm laper, gak usah dipaksa makan. Mo berhari2 gak makan ya uda gpp jgn dipaksa. Pokoke dia makan harus dg kemauan sendiri.

STRESS?

Uda pasti... bukan Bayu yg stress tapi seisi rumah stress semuaaaa! Dasar anak keras kepala, klo uda emoh makan bisa 4-5 hari tuh kagak mau makan sama sekali. Gw sampe pusiiiiinggggg!!!! Pusing urusan kantor, urusan bisnis, urusan anak pula! Klo gw gak kuat2 iman bisa gila kali, wkwkwkwkwk! Lama2 gw cuekin aja lah. Tapi sambil usaha, tanya dokter kudu kasih vitamin apa kek. Yah, akhirnya idealisme gw harus berakhir juga setelah liat anak gw kagak makan sedikitpun selama hampir seminggu. Kasih vitamin kasih deh, daripada kurang gizi dsb-dst. Akhirnya setelah beberapa kali minum vitamin, dia jadi doyan makan lho. Tapi jangan seneng dulu, demennya makan juga cuma nasi putih! Lama2 ada lauknya, tahu-tempe, klo lagi angot bisa doyan rendang ato sayur tumisan yg agak pedes. Ternyata anak gw doyan pedes. Nurunin sapa coba klo bukan nurunin GW! Hahahahaha!

Yo weis suka2 mu lah, nak... yang penting MAKAN! *pusing

Kelar 1 urusan, masih ada hal yang mengganjal. Bayu masih aja jejeritan klo dibawa ke tempat rame. Ya ke skola, ke mol, ke RS, ke kolam renang, ke resto, ke hotel, ke kondangan. Kayanya hampir ke semua tempat kecuali rumah gw n rumah nyak babe deh. Jadinya gw ribet klo mo pergi2 tuh. Bawa anak2, pasti Bayu nangis2. Gak dibawa, nti kepikiran. Ampyuuun deh.

Apa mungkin hanya karena belum biasa? Ya ampyun, selama 3 bulan gw cuti itu, hampir tiap hari gw bawa ke mol lhoooo biar dia latian. Eh begitu uda mulai keliatan terbiasa, nti dibawa lagi, jejeritan lagi *tepokjidat.


Kekagetan

Sampe pada akhirnya, suatu hari setelah pulang dari mol jejeritan, Bayu ketiduran di mobil... trus dia ditaro di ranjang... gw tatap wajah anak gw yang sedang terlelap... sambil gw mikir... kok aneh ya... what's wrong with my boy?? :(

Akhirnya iseng2 gw tanya ke temen kantor, yang menurut info dari temen2, punya suami "orang pinter" bisa melihat hal2 di luar akal sehat manusia...

Dan pas diliat... ternyata menurut suami temen kantor gw itu... anak gw ketempelan mahluk gaib... Ada banyak!

KAGET GW?! PASTI!!!! KOK BISA?!

Nah ini harusnya jawabannya uda bisa ditebak dari dulu... Jadi, anak gw ternyata punya bakat sixth sense keturunan dari keluarga. Bahasa simple-nya, anak gw indigo. Dia bisa melihat, berkomunikasi dg mahluk gaib. Padahal ngomong aja sama gw blm bisa, tapi bs komunikasi sama mahluk gituan yak... wkwkwkwk!

Trus kenapa kok bisa sampe ketempelan banyak? Ya karena mahluk gaib seneng begitu liat anak gw punya kelebihan, mereka mo ngikut. Itu uda hal biasa terjadi.

Darimana bakat itu muncul? Keluarga, terutamanya keluarga gw, terutamanya babe. Ya ampyuuun, harusnya gw uda tau lama ya karena babe gw uda berjuta2 kali bilang anak gw si Bayu ini spesial. Makanya dari duluuuuuuuuuuuuu sebelum ada Bayu pun babe gw uda bisa tau klo anak pertama gw nanti bakalan laki2 dan harus diasuh babe. Gw bingung maksute diasuh babe gw gmn ya, apa ikut babe ato gmn? Ternyata maksute dibimbing secara spiritual karena dia punya kelebihan itu. Wong nama Bayu Baskoro itu aja pemberian kok, dari Raja Langit... jadi tiba2 babe gw dapet bisikan aja 2 nama: Bayu Baskoro dan Ayu Parasaty. Dan sekarang 2 anak gw pake nama itu: Bayu Baskoro Satya Sebastian dan Kiera Kirani Ayu Pramasty (diubah dikit)

Lantas seperti apa sih kelebihan yang dimiliki Bayu? CONTOH nih... dia bisa komunikasi bathin sama babe gw bahkan sejak dalam kandungan. Jadi dulu pernah Bayu umur 7 bulan dalam kandungan tiba2 minta babe gw ke rumah gw untuk bersih2 karena katanya dia kan mau lahir jd tolong rumah diberesin. Gw juga merasa sih selama hamil Bayu ini beda dg hamil Kiera. Klo hamil Bayu gw lebih sensitif, lebih bisa liat orang, bahkan sering mimpi2 yang nantinya jadi kenyataan. Misalnya, gw mimpi dikasih lempok duren sama anak buah gw yang baru pulkam. Padahal gw tau tuh anak buah gw lagi di Jakarta gak ijin pulkam. Tapi tau2 besoknya dia bawain lempok duren, lha darimana? Ternyata dari ortunya yg di kampung lagi dateng ke Jakarta. OALAH! Dan ada bbrp mimpi lainnya yang keliatan nyata dan emang bener jadi kenyataan.

Trus klo Bayu sakit, gw tuh paling gak bisa boong sama babe gw. Karena entah darimana nti babe gw pasti tiba2 nelpon nanyain ada apa dengan Bayu kok babe gw seperti dikontek sama dia secara bathin.

Selama ini gw selalu menganggap angin lalu pernyataan2 babe gw. Gw kan orangnya rasional. Walaupun dalam lingkungan keluarga gw, terutama babe, itu yang paling sering dianggap "dukun" sama kerabat2 karena bisa ngeliat orang, meramal masa depan... Aneh lah... tapi gw gak percayaan. Gw masih lebih percaya hukum sebab-akibat.

Kalian sendiri pada percaya gak sih sampe dengan barisan kalimat ini kalian baca?? Ya gw gak maksa kalian percaya sih wong awalnya gw sendiri aja kagak hehehehe!


Kemenangan

Setelah terkaget2 dengan hasil "diagnosa" orang pinter tadi, akhirnya disepakati utk gimana caranya mahluk2 gaib itu diusir supaya gak ikut anak gw. Soale kan jadi kasian dia ketakutan terus. Belum lagi nanti bisa menghambat perkembangannya. Hal non medis bisa berakibat medis, gitu lah simple-nya.

Proses pengusiran mahluk2 itu disebut rukiyah ato ruwat. Gw gak usah ceritain detail ya gimana caranya. Soale gw takut nti pada salah paham klo ditulis di sini. Intinya sih proses itu sudah dilakukan, dan sekarang Bayu uda gak jejeritan lagi.

Pernah sekali waktu jejeritan... Ternyata karena liat pohon dan di pohon itu ada kuntilanaknya heheheheh... Pernah lagi jejeritan, gw uda parno aja ada apa2... gak taunya cuma karena kepanasan, wkwkwkwkwk!

Sekarang semua jadi parno deh klo Bayu jejeritan, walaupun gak selalu karena hal2 begituan, cuma yaaaa jadi lebih waspada aja sih, hehehehe. Tapi jejeritannya gak lama dan gak selalu. Karena mahluk2 yang nggandulin uda gak ada. Jadi klo dia pergi ke tempat yang "bersih" ya gak akan jejeritan. Klo dia sampe jejeritan berarti emang ada sesuatu, caranya cukup pergi aja dari situ... beres!


Kepasrahan

Klo gw bisa memilih, jujur, gw mau anak gw normal2 aja. Gw gak pingin Bayu jadi anak indigo yang punya kelebihan sixth sense. Tapi, hal seperti itu adalah gift dari Sang Pencipta. Gak bisa beneran dihilangkan. Yang ada sekarang cuma dibimbing aja. Karena masih kecil, "dipagerin" sementara biar matanya gak terlalu "bocor" dan supaya mahluk2 itu gak ngikutin. Biarkan anak gw berkembang selayaknya anak biasa yang gak punya kelebihan apa2.

Tapi, sekali lagi, karena ini adalah gift... suatu saat pasti akan muncul lagi klo dia uda gede. Gw uda bisa bayangin deh bagaimana dia nanti akan sama seperti babe gw yang bisa tiba2 menilai orang atau melihat gejala A, B, C tanpa alasan yang jelas, yang gak bisa dianalisa secara masuk akal, tapi nti tiba2 klo uda kejadian baru deh pada ngeh dan bilang "ooooh!"


Kesabaran

Jadi yang dilakukan keluarga gw skg adalah menerima apa adanya karena sudah tau permasalahannya. Sambil tetep melakukan terapi2 untuk memancing perkembangannya yang sempet tertinggal karena kasus ini.

Perkembangan motorik kasar dan halus, respond uda jauh lebih bagus. Yang masih susah ngajarin ngomong nih. Dia itu kayanya uda mulai mau ngomong tapi belum keluar aja suaranya. Kadang keluar kata2 "kue" klo disodorin biskuit, "hoeee" maksutnya horeeee, "kut" mungkin maksute ikut, "aaam-mam-mam" klo di meja makan mungkin artinya makan.

Yang penting sih harus sering2 dilatih. Karena kan gak gampang ya, apalagi katanya anak laki2 lebih telat ngomong daripada anak perempuan.

Yo weis artinya emaknya ini harus lebih SABARRrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrr!!!! Hehehehe!

Doain ya temen2 supaya Bayu cepet belajar ngomong. Pastinya dia bawel. Kaya siapa? Yang pasti kaya guaaaaaaaaaaaaaaa! Hahahhaahha!

7 comments:

Dessy said...

wah...gua ga tau mau comment apa secara gua juga kadang2 punya sixth sense.
semoga bayu tumbuh seperti anak2 lainnya. eh gift, itu lama2 bisa hilang ga sus?

katrin said...

Dulu spupu gw yg paling kecil juga gitu sus, kalo udah liat tv, dipanggil-panggil ga mau noleh dah, sampe dijewer2, diapa2in aja ga bakal noleh, kecuali TVnya dimatiin, tapi trus anaknya kejer nangis, dinyalain lagi tipinya :(. Skrg anaknya dah kelas 3 SD sih, sudah agak mending drpd pas balita dulu sikapnya kalo liat tipi.

Kalo dititipin anak yang spesial ama yang Di Atas, pasti kalian juga ortu spesial, so...smangattt ya, n slalu sabar. N mas Bay cepet bisa ngomong lancar yaaa...amiiinnn...

fennipdewi@yahoo.com said...

Salam kenal mba :) mau minta sharing nya juga donk utk msl begini, anak ku nanti july umur 4 taun, dan blm lancar bicara. Dan dia juga bisa "melihat" ini aku dpt dr hasil penilai an 2 org, yg sebenernya aku jg masih antara percaya dan tidak, blm yakin bener. Dan saat ini aku lg bingung, mau cari psikolog yg bener tau msl six sence jd tau terapi yg tepat, buat anak ku. Mgk mba tau psikolog mana yg hrs aku temui. Makasih sbl nya ya mba

luvly7 said...

Waaah, seru bgt cuss postingan ini .... Gw speechless mau komen apa .... Moga Bayu gag jejeritan lg + cepet Pinter ngomong (bentar lg jg elu posting cerita soal betapa pusing ya menghadapi anak yg bawel nanya ini ituh :p

Obat Penyubur Kandungan Alami said...

postingan tentang Bayu and His Sixth Sense... Sangat menarik untuk dibaca, Saya suka mengunjungi blog ini.

Anonymous said...

Waduh mbak, koq mirip anakku ya? Kalo jejeritan dah panjang, hrs cpt2 dibw pergi krn pasti liat sesuatu. Cm dirumah ku n oma opa yg plg aman dah.. Sampai 3 th 8bln skrg jg mssh bhs planet, ga mau bicara. Sesekali aja keluar kata2 spontan.. Dl jg cuek krn sering nonton tv. Udah setahun lebih sy stop tv ssama skali kecuali sesekali setel video lagu anak2. Kontak mata membaik, tp msh agak sulit sosialisasi dgn anak2 sebaya. Sm org dewasa lbh mudah. Wah anakku mah jdnya dinilai autis sm org2 hiks.. Pdhl kalo baca ciri2 autis, ga mirip jg. Dia sjk bayi sampai skrg, ekspresinya macam2 ga datar. Suka dipeluk dan diajak main. Bosen kalo dicuekin. Cm egonya tinggi. Dah intens terapi udah setahunan nih biar mancing dia konsen dan bisa duduk lebih lama krn pecicilan. Lalu biar mancing dia ngomong jg.. Masalah sixth sense bikin pusing. Jd was2 kalo ketempat baru. Yg dia nyaman ya kita bawa dia kesitu2 aja..

Dewi Aja said...

Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
Jika ya, silahkan kunjungi website ini www.kumpulbagi.com untuk info selengkapnya.

Oh ya, di sana anda bisa dengan bebas mendowload music, foto-foto, video dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)