Sunday, October 04, 2009

Perjuangan Hamil (2) - Tamat

Lanjut lagi niy critanya :p

Setelah hampir 1 tahun kami berputar2 dan berpetualang, pindah dari 1 metode pengobatan alternatif ke metode lain, akhirnya gw kembali lagi ke pengobatan medis. Sebelum gw kembali ke dr Med, gw pengen tau kondisi rahim gw... Apakah dengan terapi pijit telah merubah rahim gw dari retro menjadi intro? Dan apakah dengan terapi ramu2an dan jamu2an telah menghilangkan kista gw?

Maksudnya, klo semua menunjukkan hasil yang baik, maka gw akan melanjutkan pengobatan alternatif. Klo gak, langsung ke medis *soalnya masih keukeuh niy dengan alternatif, wkwkwkwkwk.

Gw periksa di salah satu RS di Depok. Klo diitung, ini uda dokter ke-4 berarti...

Pas dicek itu, hasilnya agak mengecewakan, selain rahim gw yang tetep retro, kista gw mah masih ada aja. Haduh... gimana ya... mungkin karena gw kurang mengikuti aturan pantang makanan. Soale gw juga serba salah, waktu gw bener2 ikutin, gw sampe kurang gizi. Klo gak diikutin, kistanya muncul lagi. Bener2 dilema deh!

Trus yang lebih bikin down, dokter yang meriksa kurang canggih. Ketauan banget dari caranya yang kurang bisa memberikan solusi. Masa, dia gak bisa mastiin ini harus diapain. Malah gw disuruh test macem2, yang harganya bisa sejutaan... Blum lagi kudu operasi, itu pun bukan dia yg akan melakukan operasi. Haduuuh, nih dokter gimana siy?

Tadinya uda nyaris ikutin saran dia untuk cek ini-itu. Tapi gw uda filing, ini mah gak bener ah. Mending gw langsung ke dr Med aja. Kayanya lebih meyakinkan!

Maka hari Sabtu berikutnya, kembali kami mendatangi dr Med di Tangerang. Wah, klo dipikir2, perjalanan kami panjang ya... mulai dari Depok, Jakarta, Tangerang, Mampang, Bintaro, Kelapa Gading, sampe Lampung... semua uda dijalanin... Tapi itulah perjuangan demi mendapatkan suatu hasil. Gak boleh nyerah gitu aja ;)

Waktu balik ke dr Med, dikira gw uda hamil. Hahahaha. Iya abisan gw ngilang selama setaon gitu aja, wkwkwkkwkwk. Biar gak diomelin, gw ngakunya dapet tugas di Singapore aja deh selama itu, jadi stop program hamilnya. Daripada gw "polos" bilang ke alternatif, nti dikuliahin panjang lebar dey :p

Dr Med ngecek lagi keadaan kista gw. Yaaa... seperti yang dokter di Depok bilang, itu kista ada lagi, dan rahim gw mah tetep aja retro. Tapi bedanya, dr Med ini enak jelasinnya. Dia bilang, gak pa-pa... gw cuma disuruh makan lagi yang bener, dan kali ini langsung program hamil aja. Karena kista gw gak bahaya dan gw gak ada sumbatan, jadi gw bisa langsung program hamil.

Tapi karena terakhir prolaktin gw tinggi, gw diminta untuk cek hormon lagi. Dan karena gw juga "sadar diri" dg keadaan rahim gw yang hyper-retro, gw langsung minta diinsem aja deh. Soale percuma dg cara alami, uda pake nungging sampe leher gw mo copot, tetep aja gak jadi. Untuk menghemat tenaga, waktu, dan juga biaya, mungkin sebaiknya pake cara yang lebih pasti, yaitu insem!

Dr Med sepertinya sependapat, tapi sebelum melakukan insem, gw tetep harus cek prolaktin lagi. Klo normal, dikasih penyubur, suntik pecah telur, lalu insem. Klo gak normal, diobatin dulu baru insem. Trus kata si dokter, skg gak usah khawatir dg obat parlodel yg bikin mabok utk nurunin prolaktin. Ada obat yang lebih canggih, lebih cepet (gak kaya parlodel yang sampe sebulan), dan gak bikin pusing. Cuma lebih mahal... Gw mah setuju aja deh. Pokoke kali ini gw mo jadi pasien penurut :))

Besokannya langsung gw cek ke Prodia di Depok. Gw uda yakin 100% pasti hormon gw acak2an. Malah tadinya gw mo minta dr Med cek juga hormon progesteron n estrogen, sapa tau gak stabil? Tapi dr Med uda liat sih, gw mens teratur, ada telur dan ovulasi, jadi kedua hormon itu pastinya normal. Yang perlu dikhawatirkan hanya si prolaktin jelek ini :p

Dua hari kemudian, gw ambil tuh hasil cek lab. Di sini lah gw menemukan keajaiban...

Tau gak... ternyata... PROLAKTIN gw NORMAL! Sumpah gw heran setengah mati... secara selama ini gw gak minum obat hormon apa2, kok bisa turun... dari 27 jadi 14. Turunnya banyak lho!!!

Setelah gw mikir2... gw baru sadar, jangan2 inilah hikmah dari gw jalanin terapi alternatif muter2. Mungkin salah satu atau bahkan kombinasi pengobatan Bu Kokom, Bunda Tajimalela, Dewa Mphe, dan sinshe Phan Kim Seng secara perlahan tapi pasti menyembuhkan hormon gw yang kacau balau.

Alhamdulilaaaaaaaaaaaaaaaaah Ya Allah, begitu besar karuniaMu terhadapku... gw rasanya seneng banget liat angka prolaktin ini... padahal cuma sebuah angka, tapi serasa baru menang undian hahahahaha!

Gw tunggu sampe mens berikut baru gw dateng lagi ke dr Med. Soale dokter uda pesen2, klo normal, pas mens berikutnya dateng. Gw dikasih obat penyubur mulai dari mens hari ke-5 sampai 10. Trus hari ke-14 dateng lagi untuk dicek telur. Klo uda mateng, langsung suntik pecah telur. Hari ke-15 langsung insem.

O ya, sebelumnya gw n Nyunyu dikasih vitamin2... terutama buat Nyunyu, biar lebih "greng"!, hihihihihi...

Tepat hari ke-14, yaitu tgl 14 Sept 2009, gw balik ke dr Med untuk cek telur... ternyata ada yang mateng 2 biji (wah tuh obat penyubur hebat, baru kali ini gw ada 2 telur, hehehe)... trus suntik pecah telur deh. Besokannya, yaitu tanggal 15 Sept 2009, tiba saatnya untuk insem... Metode insem dr Med ini agak beda dengan metode insem yang dulu pernah gw jalani dengan dokter lain dan gagal. Klo dr Med mengutamakan semua hal normal dan dalam kondisi terbaik dulu, baru bisa insem. Trus sperma Nyunyu gak perlu dicuci dan dipilih. Karena dr Med maunya ini insem 1/2 alami. Berapa kali harus insem? Katanya maksimal 3x, klo masih gagal, dia gak akan maksa untuk insem, tapi langsung bayi tabung.

Bayi tabung... hmmmm... moga2 insem ini berhasil. Klo pun harus bayi tabung... yaaah, dijalanin aja deh... uda tanggung kepalang basah :D

Waktu insem, gw disuruh duduk di "kursi pesakitan". Itu loh, kursi yang ada penyangga kaki untuk ngangkang. Hahahahahaha! Rada2 malu2 sih... tapi gw uda cuek lah, jgn dipikir yang aneh2, yang penting berhasil aja. Positif aja lah!

Rasanya agak2 ngilu n gak nyaman waktu di "bawah" sana dimasukin alat2 apa lah itu, gw gak tau. Nyunyu berdiri di samping gw... menggenggam tangan gw yang terasa tegang, hihihihi... Trus sperma dimasukin ke dalam tabung. Trus tabung itu disemprotkan ke dalam rahim gw...

"Berasa gak?", tanya dokter

"Apanya dok?" *hihihihi, bebel nih gw soale gak brasa apa2

"Ada bedanya gak antara ini dan hubungan biasa?"

"Bedanya apa ya? Yang ini gak enak..."
*wakakakakakakakakakaka!

"Ya bukan itu, maksudnya berasa gak ada cairan yang disemprot ke dalem. Klo hubungan biasa kan gak berasa soalnya rahim kamu di belakang, sperma pasti tumpah terus", dr Med berusaha jelasin

"Errr... iya kali... ada serrrrrrrr-serrrrrrrrr gitu sih, dok", kata gw mencoba "menghayati", hihihihi

"Klo gak berasa mah keliwatan deh kamu mah", kata dokter mencoba becanda biar gw gak tegang kali ya... hahahahahahaha!

Akhirnya proses insem selesai. Cuma butuh waktu 5 menit. Cepet banget deh! Trus gw disuruh baring2 di sofa 15 menit, gw lamain lagi jadi 30 menit. Abis itu pulang deh... Cek lagi klo gw mens atau telat seminggu.

Habis insem itu, gw kan langsung cuti. Emang sengaja gw insem menjelang Lebaran, maksudnya biar bisa libur panjang. Lagian abis Lebaran project uda mo mulai, gak mungkin lagi gw bisa cuti.

Cuma gak enaknya karena suasana Lebaran, gw jadi gak bisa silaturahmi kemana2. Gw bener2 cuma "ngerem" aja di rumah, sementara Nyunyu, nyak, babe ngiter2 ngunjungin sodara2 dan nyekar ke makam leluhur. Selain itu, terpaksa gw "menolak" secara halus teman2 dan sodara2 yang mo dateng ke rumah gw. Soale gw gak akan ada acara masak2, gak boleh capek, dan karena moment ini sangat2 menentukan, gw rela deh berkorban. Maaf juga ya buat temen2, moga2 kalian bisa memahami kondisi gw. Dan terima kasih buat pengertian kalian, karena akhirnya hal ini berbuah manis :)

Di tengah2 istirahat itu, gw masih harus sedikit keliling2 untuk nyari2 apartemen. Emang uda filing atau apa kali ya... rasanya kok apartemen itu jadi urgen gitu. Gw sih gak berani ngarep hamil, gw mikirnya cuma klo di project pasti capek... klo capek, makin susah aja nti hamil... :) Gw gak mo terlalu ngarep insem ini berhasil. Takut down kaya sebelumnya. Lebih baik pasrah. Klo berhasil, syukur alhamdulilah. Sebaliknya klo gagal, ya dicoba lagi :)

Hari2 berlalu, tanpa terasa gw mengalami hal2 yang aneh... tapi gw gak mo terlalu yakin dulu ah. Beneran takut salah :)

Sampe akhirnya cuti Lebaran habis, dan gw kembali masuk kantor... trus mens itu gak dateng2 juga... diganti dengan tanda2 yang makin aneh... Soal2 tanda2 itu, nti gw ceritain deh di postingan lain...

Dan... yah... finally you know the story... ternyata gw beneran hamil. Alhamdulilaaaah, thx God!!! Gw akan menjaga dengan baik titipan Allah ini. Semoga semua berjalan lancar. Baby gw sehat, gw juga demikian. Doain ya teman2...

Dari tulisan ini, gw berharap teman2 yang lain yang sedang berjuang mempunyai momongan tidak pernah menyerah.

Kalian mungkin berpikir, gw "hebat" uda menjalanin 5 terapi dan berkunjung ke 4 dokter. Jangan salah, banyaaaak loooh yang perjuangannya lebih berliku2 lagi dari gw. Dan mereka gak pernah menyerah dan putus asa.

Gw rasa Tuhan itu bener2 Maha Adil dan Maha Penyayang. Gw yakin Dia akan mendengar doa kita, dan melihat serta menilai usaha kita. Asalkan kita selalu ikhlas menjalaninya, pasti Dia akan mengabulkan keinginan kalian. YAKIN AJA!!

Gud luck ya para MWB - Mommy Wanna Be... Doa gw beserta kalian. Klo ada yang mo sharing2, jangan sungkan2. Klo gw lagi gak sibuk, mudah2an bisa langsung gw tanggapi :)

10 comments:

zen said...

Awesome story, tante cus.. gua ngikutin ceritanya sampe deg-deg-an hehehe...

Congrats yah sus, and mas adi. Keep update your blog sus.. biar bisa tau progress lu hehe.. :D

Once again, congrats!!! :D

Arman said...

Wah perjuangan yg sangat panjang ya sus... Seneng dengernya akhirnya berbuah hasil ya sus...

Congrats lagi... Moga2 hamilnya lancar2 dan sehat2 ya sus... :)

Cia said...

whoa, congratz ya susi...take care & moga lancar & sehat selalu :)

Pitshu said...

yah... menunggu ibu2 blogger lainnya yang sedang menunggu kehadiran si jabang bayi. g yang lebel na masih cupu, sangat kagum sama keajaiban2 Tuhan.

luvly7 said...

congrats lagi ya cusss
gue dari ngekek, bengong, sampe akhirnya berkaca2 mata gue baca postingan ini ...
hfff, bener2 terharu!!

Ini akan jadi ponakan bersama ... nanti pas lil cus dah lahir, boleh dooong ditengokin sekampung????

nanti aku suruh Tim buat masukin agenda ini dalam doanya tiap malem, biar mom + baby + daddy sehat2 selalu ... doa Tim+Nick ampuh looh :)

GBU Cuss!!!

.:acen147:. said...

@zen, arman, pitshu, cia: tengkiu preeendsss... semua berkat support dan doa kalian juga... makasih ya :)

@olla: mau donk ditengokin... tapi gw bakalan lahiran di tangerang tuh, jauh amat yak... hahahaha... aduuuh, terharu deh sampe mo didoain Tim n Nick... makasih yaaaa!

myblabberingmouth.co.cc said...

gile...perjuangan lo mantabs juga yaks. gue so far sih baru bolbal ke dokter, dan kalo pas lagi pulkam ke jakarta, digeret lah gue sama emak gue ke pengobatan2 alternatif... hihihihihi.

kalo gue sih dah kartu mati dari dokter disuruh bayi tabung, hoahahhaha.

Putri Herbal said...

mom mau nanya nih, kalau biasa insem sendiri berapa tuh? soalnya aku juga punya kista sekarang lagi nyoba dulu alternatif, kelihatannya jika memang ini tidak berhasil saya ingin mengikuti jejak mom, mohon di bales ya.. :D

Olga Noviana said...

Mba mau nanya dokter med praktek dimana ?
Ngecek rahim retro melalui HSG ?

uni nia said...

Mba mo nanya dong biaya insemnya berapa wahh prosesnya panjang juga ya, minta share alamat dr nya mba