Tuesday, February 16, 2010

Bangsa X Yang Menyebalkan

Sebenernya gw agak ragu nih mo nulis blog dengan topik ini. Takut menyinggung bangsa tertentu. Apalagi namanya sifat itu kan sangat individual ya, gak bisa disamaratakan. Tapi lama2 gw eneg juga ngadepinnya. Yah, untuk amannya, gw gak perlu sebut lah dari suku bangsa mana. Silahkan pembaca membuat kesimpulan sendiri, hehehe!

Jadi ceritanya gw kan sering kerjasama dengan principal dari luar Indonesia. Ada yang orang bule, asia, melayu, negro, apalagi tuh... macem2 lah. Nah, gak selamanya kerja sama mereka ini menyenangkan. Ada yang emang profesional, tapi ada juga yang makan ati!

Terutama klo kerjasama dengan orang dari bangsa... hmmmm... sebut aja X deh. Dijamin bakalan tambah pinter. Bukan pinter soal ilmu, tapi pinter berkelit n lempar kesalahan! Hahahahaha!

Dulu ya, waktu pertama kali gw berhubungan dengan mereka, gw kan gak ngerti. Padahal pengalaman kerja bertahun2, tapi karena baru pertama kali kerja bareng principal, jadi polos banget. Klo sama temen sendiri, pasti lah saling bantu, bahu-membahu. Klo bisa, kita nolongin yang gak bisa. Klo gak ngerti, kita bisa tanya sama yang uda jago. Saling melengkapi lah.

Gw pikir kerja dengan bangsa X ini juga sama...

Eh gak loh... Prinsipnya ya... semakin mereka tau lu bisa ini-itu, semakin dikasih kerjaan banyak. Sedangkan dia sendiri gak ngapa2in karena sebenernya dia gak ngerti apa2. Nti klo ada kesalahan, kita yang kena! Atau klo kita bener, dia deh yang ngaku2 klo itu kerjaan dia.

Gw ingeeeet banget dulu waktu terlibat project bareng mereka. Setelah melakukan assessment dengan client, mereka balik lah ke negerinya dengan meninggalkan banyak kerjaan buat gw. Rencananya sih emang mereka akan balik lagi, setelah kerjaan yang dikasih ke gw kelar.

Sebagai anak baru yang masih polos, yah gw coba donk kerjain... Ternyata pada prakteknya banyak kendala2 teknis, dimana karena gw masih belum tau produk mereka (belom ditraining, langsung cemplungin aja... gila emang!), jadi kudu sering nanya2 mereka... ndilalahnya, ditambah sama kendala2 gak penting, kaya susah contact by phone (suara gak jelas), imel dicuekin, nanya dibales nanya, atau dijawab sih... tapi gak menyelesaikan masalah.

Lama-kelamaan tuh masalah gak kelar2. Bolak-balik conference call gak ada hasilnya. Cuma bikin kuping panas, belum lagi klo suara kresek2... errrghhh!!! Client juga jadi gak sabaran. Dari yang nada datar, tensi mulai naik, berantem, capek, akhirnya pasrah, kekekekekee! Mending klo uda gitu masalahnya solved... boro2... Paling repot ya gw lah, kejepit di tengah2... Paling kesian juga gw, sasaran empuk dijadiin kambing item. Terbukti, karena pada akhirnya si principal itu dengan seenaknya bilang ke boss: your people is not competent to handle this situation.

Buset! Pingin gw banting tu telpon, klo gak inget sama status yang masih jadi anak baru, kekeeke!

Yah, gw emang gak jenius2 amat. Tapi gw uda berusaha melakukan yang terbaik. Client juga tau kok sebenernya yang gak beres tuh mereka, bukan gw. Lagian, ini kan product mereka, harusnya mereka turun donk ke lapangan. Jangan cuma jadi mandor maen perentah, trus klo gak beres langsung nyalahin orang.

Akhirnya project selesai sih... trus live... Tapi endingnya gak enak... Client jadi anti sama produk2 dari bangsa X. Mereka gak mau perpanjang maintenance. Mereka sebenernya mau, asal dihandle sama gw langsung aja. Tapi gw keberatan lah, soale bukan product gw... klo gak ada support dari principal trus ada trouble gimana? Digoreng aja gw nanti, kekekekeeee. Eh iya, sampe sekarang clientnya masih baek tuh sama gw, malah gw ditawarin joint ke sono... :p

Ternyata, yang ngalamin paitnya kerjasama dengan bangsa X bukan cuma gw doank. Semua team yang terlibat dengan mereka pasti belakangan ngeluh2. Bahkan sampe resign, kekekeke! Emang dahsyat tuh bangsa X. Project kan uda under pressure ya... masih ditambah juga berantem2 gak penting untuk urusan beginian, kekekeke!

Sialnya, project gw yang sekarang melibatkan mereka juga. Sebenernya gak pake produk mereka, karena kami develop sendiri (kapok make produk orang, terutama produk bangsa X, wkwkwkwkwk!). Keterlibatan mereka di project sekarang sih cuma sebatas sebagai konsultan bisnis. Jadi emang ada request dari client klo project gw harus di-review sama konsultan yang punya pengalaman secara internasional. Pengalaman team gw kagak dianggep lah. Padahal ya, klo dipikir2... sebenernya team gw juga team underdog loh. Bukannya bermaksud nyombong. Maksut gw, kenapa sih orang Indonesia punya kecenderungan lebih menghormati bangsa lain daripada bangsa sendiri??? Emang sih... kami gak pinter ngebullshit (ini salah satu kelemahan bangsa Indonesia juga). Apalagi sebagai orang teknis ya, gak bisa merangkai kata2 indah deh... tapi kerjanya bener kok! Dijamin! Heheheehe!

Kebalikannya bangsa X nih, klo urusan ngemeng... beeeeeeuuuuuuuuhhhhhhhh JAGONYA!!! Orang tuh bisa sampe terpana2 ngedengerin penjelasan dia. Entah karena terpaku sama bahasa Inggrisnya atau janji2 surga yang belum tentu pas implementasi terbukti ada. Pokoke maut banget dah! Tapi nti coba deh liat pas uda di project. Mana tuh orang2 bangsa X yang pada jago ngemeng? Nol besaaaaaaaaaar!!!

Balik lagi ke kasus gw yang sekarang. Jadi kan gw kerja bareng konsultan dari sono. Sebelum dia dateng, gw uda jelasin nih... requirement dari client tuh ada A sampe Z. Gw tulis jelas2 di email. Biar dia tau SOW (Scope of Work)-nya... ya gw kan sekarang uda pinteran dikit... Dulu2 gw masih bisa dikadalin, sekarang mah soriii yeeee... semua uda jelas, kagak bisa ngeles lagi tuh dari SOW.

Setelah kontrak based on SOW tadi disepakati, jalan lah si konsultan ini ke lapangan. Sebelum dia sampe Jakarta, gw mah uda bad feeling bangeeeeeeeeet! Gw sampe bilang sama boss: kayanya nih orang gak kena nih... Gw request apaaa, deliverables-nya apa. Bener2 gak nyambung deh! Klo gw kagak dikejer2 client sih cuek beibeh aje. Masalahnya tiap hari gw yang ditanyain... pusing kan?

Sesampainya di Jakarta, gw temui dia. Sekali lagi gw jelasin SOW-nya. Keliatannya dia belum siap dengan 1 task. Tapi dia coba ngeles, dengan bilang bahwa seharusnya bla-bla-bla. Gw uda coba lurusin nih, gw bilang klo client maunya lain... eh dia tetep ngotot klo yang bener itu dia. Bayangin deh, utk ngerubah mind-set nya yang ndablek itu, gw miting dari jam 12 siang sampe jam 10 malem. Itu uda pake minta bala bantuan dari boss, tapi teteeeup aja dia keukeuh sama pendiriannya.

Cape deeee!

Yo weiz lah, besok temuin aja sama boss gede client... pingin tau apa dia masih bisa bertahan dengan pendapatnya sekarang?!

Seperti yang diduga, begitu meeting besar diadakan, dia ditemuin sama boss gede client (yang kebetulan bangsanya sama, hoahahahaaha! tapi klo boss client ini beneran pinter bukan cuma abal2)... Bangsa X dodol ditemuin bangsa X pinter... apa yang terjadi? Ya yang dodol cuma bisa diam terpaku. Gak berkutik sama sekali. NYAHO LOooooh! Gw senggol2an sama boss sambil ketawa2 ditahan... abis lucu liat expresi mukanya tuh konsultan... PUCET PASI! Wakakakakaakakakaka!

Setelah miting itu, si konsultan - masih dengan wajah pucat pasinya -, ngajakin miting internal. Gw pikir nih, dia akhirnya nyerah karena uda jelas2 dia gak bisa penuhi apa yang diminta client. Dan gw sebenernya amat sangat berharap dia nyerah, biar bisa dipulangin! Hahahahaha! Kan klo kita mulangin, kita yang salah... Tapi klo dia nyerah minta dipulangin, ya salah dia sendiri laaaaah! Wekekekekekek!

Tau gak, dugaan gw salah loooh... Di tengah situasi kejepit itu, dia masih bisa ngeles... Heibatnya niiih, dia ngelesnya dengan bilang bahwa selama ini gw gak pernah jelasin apa yang dimaksud client tadi! Makanya dia gak bisa deliverable sesuai requirement karena salah pengertian.

GUBRAG!!!! Reaksi gw saat itu? Cuma bisa melongo. Mo argue, inget2 dulu... rasanya gw uda sering jelasin di email... apa email gw salah? Hmmm, kayanya perlu obrak-abrik email nih. Sampe di rumah, langsung gw buka email... TADAAAA!!! Ada 2-3 email kali gw jelasin abis2an maksudnya itu apa. Masih belum ngerti juga? Padahal pake bahasa Inggris kok, bukan bahasa Jawa... Apa bahasa Inggris gw susah dimengerti kali yak? Tapi yang lain ngerti, cuma dia aja gak ngerti... Berarti salah sapa donk? Au ah gelap, wakakaakkaakaka!

Gw forward aja tuh imel ke seluruh dunia, biar pada tau, ini sapa sih yang sebenernya oon? Akhirnya dia bener2 gak bisa berkutik. Klo dia menghadapi Susy yang duluuuuuuuu, mungkin dia bisa melarikan diri sambil ketawa sepuas2nya di belakang. Sekarang?! Heeeeh, mo lari kemana luuuu? Hahahahaha!

Urusan dengan bangsa X ini belum berakhir. Sekarang nasib gw terkatung2 lagi. Logikanya ya, klo dia dibayar sebagai konsultan yang uda dianggep expert dan punya pengalaman banyak di kancah internasional... harusnya dia donk yang mengarahkan gw. Harusnya gw donk yang banyak belajar dari dia? Ini mah tau dah pegimana ceritanya... selama dia di sini, malah dia yang nanya ke gw, abis ini mo ngapain, ktemu sapa, miting soal apa. HALAAAAAAAAAAAAAAAAH!!!! Serasa punya bayiiiiii, wkwkwkwkwk!

Capek gw sebenernya berurusan sama dia. Gw juga kesel sama boss gw, napa kasih konsultan model beginian. Alesan boss sih, soale klo dari bangsa yang lain harganya mahal. Ya cari aja yang lokal napaaah?! Balik lagi... client request nya dari luar. Tuh kaaaan, susah siiih... Pada gak tau ya, klo sebenernya bangsa kita sendiri itu jauuuuuuuuh... jauh lebih berkualitas dari mereka.

Mungkin dulu sebelum punya pengalaman kerja bareng bangsa2 lain, gw juga punya pemikiran yang sama. Tapi setelah be-te dikadalin mulu sama bangsa X, perlahan2 pandangan gw berubah...

Gw bangga kok jadi bangsa Indonesia. Gimana dengan kalian? Bangga gak? Hmmmm!

8 comments:

Arman said...

hehehe gua juga bangga jadi orang indonesia.

tapi kayak yang lu bilang, emang gak bisa disamaratakan. kayak pengalaman lu sendiri menunjukkan kalo gak semua orang X itu menyebalkan dan bego kan. ada juga yang pinter. :)

gitu juga bangsa kita sendiri juga gak semua pinter. banyak juga yang ancur. makanya kagak maju2. hehehe.

tapi emang kesel kok kalo ketemu orang begitu dan kita harus dealing ama mereka ya. gua inget pas masih jadi auditor. ada salah satu klien gua yang satu kantor itu isinya orang dari suku bangsa yang sama. orang indo tapi suku bangsa tertentu. asli semuanya (bener2 semuanya!) menyebalkan sekali. gak cooperative sama sekali! gua paling sebel kalo ke klien itu. bahkan gua sampe jadi sebel ama merk perusahaan itu lho (merk peralatan rumah tangga terkenal) dan berjanji gak akan mau beli barang2 merk itu. huahahaha... dan gua juga jadi sebel ama orang suku bangsa itu, bahkan sampe kalo denger logatnya aja langsung kesel rasanya. gile ya sampe segitunya. :P

ya tapi itu dulu lah. lama2 udah gak lagi... soalnya emang ternyata gak semua orang suku bangsa itu nyebelin kok, ada juga yang baik2... :D

.:acen147:. said...

@arman: wakakakaka! Sampe segitu bencinya, man...

Klo bangsa X ya, bisa diitung yg emang beneran pinter ato cm pinter ngemeng doank.
Biasanya yg uda pinteran dikit dan hatinya lurus tuh yg uda lama tinggal d negara lain.
Tp klo yg masih ASELI sonooo, beuh rata2 sama. Kebawa sama budaya sono kali.

Tp emang lu ada benernya. Gw jg punya kok sohib dr sana yg beneran baek. Sampe skg msh keep contact.
Klo ukuran pinter jg sbnrnya g selalu jd patokan utama. Yang penting niat baeknya. Paling sebel klo
tukang ngeles n lempar masalah plus cari2 org sbg kambing item... Beuh!

Anonymous said...

susah Suuus, kalo mo blg otak sama2 cemerlang, tapi rambut beda warna, ditempat gue perlakuan tetep beda tuuh!! Njomplang malah!!

Kadang2 gue pikir, enak kali yaaa jadi inpat, gaji lebih gede, perlakuan lebih special walopun kerja lebih lelet dan gag kena diajak kerja gesit2an ...

Oya, gue bangga jadi orang Indonesia, banyak bisanya, belajar bahasa gampang dan cepet adaptasi. Tapi, gue gag bangga tuh tinggal di Indonesah :p wakakakkakaaa

penasaran, sampe akhir baca postingan elu, gue blom bisa menemukan persamaan si X= apa??
hahahhahahhaaa

-mandayandalovetoriq- said...

bangsa X yg pinter kayaknya itu bos sebelah mari ya sus? hehehhe, dia terkenal tegas dan disiplin, urusan budget juga kenceng, tp blm pernah liat dia marah siy, wekekekekkek....

knapa si dgn para bangsa X itu disini ya...senengnya hina dina kita, mindset tim management prush2 disini jg musti dirubah kali ya, drpd ketemu bangsa X mendingan ketemu uler deh, hahahah......

Anonymous said...

tiap-tiap orang punya kelebihan masing-masing ya , si x ini contohnya pinter berkelit , hahaha ..

ngomong-ngomong , salam kenal ya , sepertinya nama kita sama ..ahaha

Anonymous said...

tiap-tiap orang punya kelebihan masing-masing ya , si x ini contohnya pinter berkelit , hahaha ..

ngomong-ngomong , salam kenal ya , sepertinya nama kita sama ..ahaha

.:acen147:. said...

@olla: ya orang indonesia gitu tuh... klo liat expat ajah perlakuannya special. pdhl kemampuan (n kelakuan) belum tentu istimewa.

bangsa X... kayanya Manda uda bisa nebak tuh, kekekeke :p

@manda: iyaaa, bos di situ pinter banget daaah. kagum gw sama caranya "mengunci" mulu si konsultan ndablek, kekekeke! wah, beruntung lah dikaw jadi karyawan sono gak pernah liat dia marah. klo gw maaah, cukup sering denger cerita dia marah... walaupun gw sendiri belom pernah kena semprot (duh klo bisa jangan sampe :p)

ternyata lu juga ngerasain ya betapa bangsa X itu menyebalkan... kirain cuma gw doank kekekee...!

.:acen147:. said...

@mom4kids: ini Susy juga kah? salam kenal ;)

hehehe... tull banget, tiap orang punya "talent"... yang ini talent ngeles :))