Monday, August 16, 2010

Back to Work

Setelah 2 bulan 22 hari, akhirnya lusa... BACK TO WORK!

Ngapain aja selama di rumah? Yang jelas jadi FTM. Cita2 mo ngurus bisnis pribadi tak terlaksana, wkwkwkwk... soale tiap hari berurusan sama susu n ompol. Klo mo ninggalin anak, yang kepikiran pertama adalah: gimana susunya nanti ya? Sebenernya bisa aja kasih sufor. Tapi kok sayang rasanya... wong ASI berlimpah2, kok masih ngasih sufor. Ambil stok ASI yang ada... sayang juga, soale itu kan untuk keadaan darurat atau pas balik ngantor lagi. Meresnya uda susah payah, dipakenya kok sepele banget, hehehe!

Jadilah gw 90% di rumah aja. Sebenernya gak betah. Apalagi waktu belum 40 hari, kan Bayu belum boleh dibawa kemana2 (ah harusnya sih gpp tuh), jadi gw bener2 di rumah seharian.

Sampai suatu ketika, kebosanan itu membuncah (taela bahasanya, hihi)... gw gak tahan kelamaan di rumah, akhirnya gw... NGEMOL (pergi ke mall maksute, wkwkwk)

Dan betapa hebohnya ritual ngemol pertama itu. Bayu, suster, pembantu diajak semua. Apalagi gw nyetir sendiri, jadi perasaan mah ribet banget. Mo berangkat, ribet nyiapin barang bawaan. Pas pulang, ribet nyusun blanjaan plus barang bawaan. Jadinya mobil penuuuh pisan!

O iya, sebelum ngemol, belajar bongkar-pasang stroller dulu di rumah, ckakakaka! Kan gak lucu ya klo uda sampe parkiran, nurunin stroller, tapi gak bisa mbongkarnya... Gitu pun pas mo balik, gak bisa ngelipetnya... Hihihihi!

Uda lancar bongkar-pasang stroller, baru deh ngemol-nya lebih PD. Walaupun setelah beberapa kali, akhirnya gw prefer gak bawa stroller. Abis sebagai seorang perempuan, rasanya berat juga tuh stroller. Trus Bayu lebih milih digendong daripada ditaro di stroller. Mungkin dia berasa sendirian dan dicuekin kali klo di stroller, kekekek!

Sebagai FTM, selain ngurus anak juga ngurus suami. Supaya suami tidak merasa diabaikan, caranya paling gampang... perhatiin urusan perut sama urusan... tebak sendiri dah, hahahaha! Untuk urusan perut, untung deh gw hobi masak. Malah jadi semakin tersalurkan selama di rumah. Jadi gw gak khawatir pas dapet pembantu gak bisa masak, gw yang turun tangan langsung. Palingan gw minta bantuannya aja utk bersihin sayuran dan cuci piring. Eksekusi tetep gw lakukan sendiri.

Untuk urusan belanja, berhubung gw tinggal di kompleks yang adanya tukang sayur doank... gw biasanya nitip nyak. Tinggal tulis pesanan belanjaan selama seminggu, nti dibeliin nyak di warung langganan... Trus ditotal berapa, tinggal transfer deh. Sumpeh, masak sendiri tuh jauh lebih murah ya. Hanya dengan modal skitar 300-400rb bisa utk makan 4 orang dewasa 3x sehari selama seminggu, bahkan kadang lebih! Coba bandingin sama jatah makan siang di luar... atau bahkan dinner di mall... hueeee!

Trus masak sendiri lebih puas deh rasanya. Bisa eksperimen macem2. Paling seneng klo ada resep baru yang menarik, langsung dicoba deh. Berhasil atau gak nya bisa dilihat dari ludes atau gak nya makanan yang disajikan. Klo gw sih lebih suka sistem sekali masak langsung habis. Jadi makanan yang tersaji selalu fresh, gak pake disimpen2.

Sejak gw sering masak, suami juga lebih suka bawa bekel di rumah. Biasanya gw bawain bekel tuh niatnya buat makan siang... eh belum sampe siang uda abis buat sarapan, huehehehe! Trus pas makan sore, dia uda pesen2 deh mo makan ini... sampe di rumah, makannya super lahap sampe perut bunciiit...

Menjelang akhir cuti ini, dia selalu bilang...

"Yaaah, nanti yang masakin aku siapa yaaa? Kamu di rumah aja deeeh!"

Enak aje... boleh di rumah, berani gaji berapa? Wkwkwkwkwk!

Selama balik ngantor nanti, gw bakal tinggal di rumah nyak babe. Sebenernya di sana juga gak jauh beda. Nyak gw masih ngantor, babe lebih sering mobile. At least rumah nyak babe dekat dengan keramaian lah. Jadi klo ada apa2, dekat dengan berbagai macam sarana n fasilitas. Klo di rumah gw kan di dalem kompleks, mo kemana2 kudu pake kendaraan... jadi ribet.

Gimana rasanya mo balik ngantor? Sedih gak ninggalin anak?

Hmmm... rasanya 50-50. 50% berat ninggalin anak, tapi 50% excited bakalan balik kerja... balik sibuk, ktemu temen2, banyak orang... gak cuma di rumah aja urusin ompol n susu, hihihi!

Jujur, gw mungkin bukan tipe FTM sejati ya... Gw kok... lama2 boring di rumah, wakakakaka! Sering tuh gw iri liat suami gw berangkat kerja... pingin ngikut, tapi mo ngapain? Hahaha!

Satu hal lagi yang menunjukkan gw bukan emak2 sejati adalah... gw masih suka blanja buat keperluan pribadi daripada keperluan anak. Klo ngemol, gw lebih betah berlama2 liat sepatu, baju, tas buat gw sendiri... sedangkan utk keperluan Bayu... semenit aja window shopping-na... Hahahaha...

Gw sih mikirnya yang simple2 aja. Klo kebutuhan mendasar anak, pasti gw penuhin, kaya baju, pampers, ASI, asuransi pendidikan, tabungan, dll. Klo semua uda ada, ya gw gak bakalan berlebihan gitu. Setelahnya gw mikirin diri sendiri dan suami juga... gak terlalu anak-oriented lah. Dengan sikap gw yang rada2 cuek itu, kadang gw mikir: nti kira2 anak gw keurus dengan baik gak yaaa? Hahahaha!

Gw normal gak ya? Atau mungkin karena Bayu masih baby kali yaaa... jadi gak terlalu pusing mikirin detail per detail. Ya bukan berarti gw gak peduli juga... klo ada yang binun2, gw sih tanya2, searching2 di internet. Semua tetep diusahain yang terbaik buat Bayu. Tapiiii... balance lah dengan kehidupan pribadi dan sosial gw lainnya :)

So, back to work... ada rasa... campur2... sedih, kebayang bakalan kangen sama anak... tapi juga excited, kangen dengan dunia lama gw... Apalagi sejak gw disertakan dalam email2 yang berurusan dengan kantor... yang isinya njelimet, berantem sana-sini, saling salah2an... jadi pingin... buruan dateng ke TKP... ikutan ngeramein suasana... HAHAHAHA!

Dimana2 seorang ibu yang bekerja pasti sedih berat ketika masa cuti hamilnya hampir berakhir. Gw kok gak gitu2 amat ya... malahan... agak2... gembira...

Sinting ya gw?!

HAHAHA!

Catatan kaki
Hasil "karya" selama di rumah: Bayu naik 3kg, Ayah naik 4kg, gw sendiri uda turun 11kg (9kg left, GO-GO-GO!)

4 comments:

Pitshu said...

kok ayah na ikutan naik 4 kg ?! emang ayah sempet FTF ? kekekekke

enysusanto said...

Iya, gua juga kalo ngemall sampe sekarang jarang bawa stoller. Si stoller hanya berfungsi sebagai kendaraan si timmy kalo jalan2 ke taman ato keliling2 kompleks di sore hari. wakakakka

evancelia-mom said...

apa rahasianya bisa turun 11 kg Sus? bagi2 dong wkwkwk sapa tau gua perlu pas abis lahiran wkwkwk

Yuliana-Fun said...

wuaaahhh udah balik ke kerjaan nih yak? :) kapan jadi FTM nih? hehehe :)