Thursday, August 12, 2010

Bayu dan ASI

Huaaah... baru sempet buka laptop lagi. Itu pun gara2 di-BBM-in boss...

"Sus, lu masuk tgl brp?"

Harusnya sih tgl 18, tapi gw terpikir utk bilang tgl 23 soale tgl 18 kan hari Rabu, nanggung banget gitu masuk 2 hari trus kena wiken...

Tapii... berhubung boss gw ini uda sering gw boongin... wkwkwkwk... gw jadi ragu2... nti dia cek ke HRD (walaupun kecil banget kemungkinannya)... ketauan klo gw ngadalin dia (lagi)... mwahahahaha... kualat bisa dipecat wkwkwkw

"Tgl 18, Pak..."

"Mau gak lu ganti sisa cuti yg sekarang dg abis Lebaran nanti. Gw denger2 suster lu balik kampung, lu repot gak ada yang jagain anak lu. Klo dituker kan nanti lu bisa istirahat abis Lebaran..."

Ya Allah... ada apa nih boss gw kok bisa berubah baik hati, gw jadi terharu...

Baru aja gw mikir2 sambil discuss sama si Ayah (alias Nyunyu, kan sekarang kita manggilnya Ayah-Bunda... prikitiiiw deh ah, wkwkwk)... eh temen gw nelponin...

"Sus, kata si ngkong (boss), lu masuk tgl 18? Langsung ke client X aja ya, di sana lagi ada POC, katanya lu yg handle. Klo bisa malah ngkong maunya lu masuk besok aja, trus Sabtu Minggu ini lembur soale principal nya di Indonesia cuma 3 hari"

WATTTTAAAAA?!?!?!?!

Ternyataaaa... si boss bermulut manis ada maunya thooo... disuruh tuker2 cuti... kirain beneran segitunya perhatian... taunya... HUH!!!!!

Klo nurutin maunya boss, hari ini gw uda ngantor nih. Tapi gw ngotot ogah, jadi tetep tgl 18 aja. Lagian gw uda buat banyak planning klo uda mulai masuk kantor nanti. Mulai dari pindah ke rumah ortu selama weekdays, urusan Bayu, bisnis pribadi, kesenangan yang tertunda, dll, dsb... Gak bisa lah klo serba mendadak.

Nah mumpung lagi sempet buka laptop n connect internet, gw nengokin blog gw dulu aaah... Haaa... ada beberapa komentar... sip-siiip... makasih yaaa... nti klo sempat pasti dibalas ;)

Sekarang gw mo ngomongin soal yang lain dari soal kerjaan kantor. Yang gak kalah seru yang gw alami belakangan ini adalah... perjuangan ngasih ASI!

Dari sebelum Bayu lahir, gw sebenernya punya niat besar ngasih ASI. Apalagi di-doktrin sama temen2 "senior" (lebih dulu punya anak), harus-harus-dan harus ASI... bahkan klo bisa ASIX (ASI exclusive).

Bulan2 akhir menjelang melahirkan, gw agak2 worry apakah ASI gw bakalan keluar. Makanya gw rajin bersihin, massage, dll... agak tenang sedikit pas tau ada rembesan air keluar dari PD (payudara), yang gw yakini itu adalah ASI.

Sayangnya setelah operasi caesar gw gak bisa langsung IMD (Inisiasi Menyusui Dini), karena kondisi badan yang 1/2 dibius membuat gw harus masuk ruang pemulihan dulu selama 2 jam. Setelah itu, gw baru bisa ktemu Bayu untuk disusuin.

Lagi2 sayang, ternyata praktek nyusuin itu SUSAHnyaaaa minta ampyun, wkwkwkwk! Dengan efek obat bius yang hampir habis dikombinasi dengan ASI yang keluarnya setetes demi setetes plus puting PD yang rata (padahal perasaan uda mancung dah, hahaha!)... wah putus asa deh... apalagi Bayu nangiiis terus... mungkin kehausan... duh-duh...

Akhirnya di hari pertama itu, dengan berat hati, gw relakan Bayu minum sufor... ya mo gimana lagi, anaknya nangis mulu, emaknya teler sambil nahan sakit.

Pulang dari RS, perjuangan ngasih ASI ternyata terus berlanjut. Masalah yang paling mendasar buat gw adalah soal puting PD. Karena terlalu rata, Bayu jadi susah ngenyotnya. Tiap haus, disodorin puting PD bukannya diem malah nangis kejer. Uda gitu, volume ASI juga belum terlalu banyak. Jadi begitu uda bisa ngenyot, trus yang dikenyot kagak ada isinya... ngamuk lagi deeey, hihiihihihi!

Saking pinginnya ngajarin Bayu ngenyot langsung ke PD bundanya, suatu ketika terjadilah "perang puting". Gw gendong Bayu di pangkuan, sementara PD gw "dibejek2" sama tante gw, tujuannya supaya si puting masuk ke mulut mungil Bayu. Waduuuh heboh banget deh. Bayu nangis2, gw juga kesakitan, apalagi pas uda dapet, Bayu bakalan narik puting PD dengan supeeeeeeer kenceng sampe akhirnya... lecet... hu hu hu!

Tapi cara itu lumayan berhasil sih, karena setelahnya Bayu bisa nenen. Entah Bayu emang beneran pinter atau puting gw jadi molor yah jadi gampang dikenyot, hihihi. Volume ASI gw juga lumayan. Klo dipompa dapet lah 30-60ml walaupun mompa nya harus berjam-jam, hihihi... Untung gw diajarin cara meres PD manual pake tangan sama Limmy. Ternyata lebih mantep lho, hasilnya bisa 2x lebih banyak daripada dipompa ;)

Sayang seribu sayang... baru aja gw menikmati moment2 nenenin Bayu, eh dia kena sakit kuning dan harus dirawat inap di RS. Terpaksa gw berpisah sama Bayu beberapa hari. Demi bisa tetep kasih ASI, gw peres dan pompa ASI trus setor ke RS. Karena waktu itu volume ASI belum banyak banget, makan waktu berjam2 tuh utk dapetin ASIP (ASI Perah). Biar cepet gw pake 2 cara sekaligus... jadi misal PD kiri gw peres manual, yang kanan dipompa. Waktu pelaksanaan bisa dari jam 5 subuh sampe 10 pagi... Bisa bayangin donk, gw uda kaya sapi diperes kanan-kiri... sampe masuk angin saking kelamaannya "topless"... hahahaha!

Walaupun "produksi" ASIP uda bisa ratusan ml, tetep aja kurang bagi Bayu. Klo kata suster2 di RS (baik di Siloam tempat Bayu dilahirkan maupun di Mitra Depok tempat Bayu dirawat karena sakit kuning), Bayu nih jagoan minum. Jadi ASI gw serasa buat "cemilan" doank sama dia. Terpaksa harus disambung sama sufor.

Ya gak pa pa lah... lagian Bayu bisa sakit kuning karena kurang minum. Gw harus bisa terima kenyataan klo ASI gw belum banyak, sedangkan anak lagi sakit. Toh sufor kan bukan racun... yang penting Bayu cepet sembuh.

Setelah Bayu sembuh, dibawa pulang ke rumah... gw bisa lanjut memberikan ASI. Sayangnya, Bayu jadi rada2 bingung puting tuh. Soale kelamaan di RS pasti dikasih susu pake botol... kena PD jadi aneh kali ya... yang ada tiap mo dinenenin dia ngamuuuuukkk, huehehehehe! Ya gw ngalah lah, ritual pemerasan dilakukan kembali... demi anak...

Tapi gw gak putus asa, kadang2 terutama pas Bayu lagi bobo, gw sodorin puting PD biar dia mau nenen. Klo lagi gak sadar sih dia mau lho nenen... tapi klo uda kebangun... hahahahaha... ngamuk lagiii... sabaaar-sabaaaar :p

Lama2 gw merasa sedih karena Bayu lebih memilih botol daripada nenen langsung. Gw baca2 di internet, harusnya biar gak kejadian bingung puting, Bayu dikasih minum pake sendok atau cup feeder. Ya sudah, gw coba praktekin.

Ternyataaaa... gak semudah itu lhooo... Bayu nangis-nangggiiiiisssss gak keruan. ASIP gw malah jadi tumpah2 kebuang sia2. Uda gitu karena nangisnya kejer banget, malah jadi gumoh. Suster gw uda bilang jangan dipaksa, tapi gw tetep ngotot. Saat itu rasanya ego menang daripada nalar. Gw ini bundanya... kenapa anak gw kok malah lebih milih botol daripada bundanya sendiri? Padahal isinya sama2 ASI!

Akhirnya Bayu gumoh sampe 2x, dan yang ke-2 sampe gumoh kuning2... Suster gw langsung nangis... gw juga nangis... akhirnya kita tangis2an ber-3... ya Bayu, ya suster, ya gw sendiri... Langsung deh gw kaya sadar... Gw kok JAHAT banget sama anak sendiri!!! Demi dapet "pengakuan" dari anak sampe nyiksa begitu?!

HUAAAAA!!!!

Sejak saat itu, gw langsung berubah sikap. Ya sudah lah, terima kenyataan klo Bayu susah nenen karena puting gw datar. Bayu suka kok sama contain-nya... cuma packaging-nya aja ada yang salah, wkwkwkwkw!

Sepertinya dengan sifat santai itu, lama2 mempengaruhi Bayu juga lho. Karena sekarang dia mau kok nenen langsung. Walaupun gak selalu, soale kadang2 malah gw yang prefer kasih lewat botol karena lagi sibuk ngerjain hal lain atau mo pergi. Bisa juga klo Bayu lagi keluar angotnya, dia langsung nglengos tuh baru liat PD gw doank aje... hahahaha! Ya gw bawa ketawa aja deh, lucu2an... anak gw kecil2 uda bisa mbedain tho mana yang gampang dan yang nyusahin hahahaha!

Walaupun harus bolak-balik meres dan mungkin agak telat yaaa, gw tetep semangat kok ngasih ASIX... Demi mencapai goal itu, gw sampe minum dan makan segala macem deh. Mulai dari pagi minum Melilea GFO yang rasanya kaya cincau tawar wkwkwkw, trus siangan dikit Melilea susu kedelai, sore kacang hijau + kacang merah. Di sela2 itu ngemil kacang mede, kacang kulit, makan banyak sayur, buah2an, minum air putih bergelas2. Pokoke klo malem gw sampe bangun tiap 2 jam karena terkencing2, hihihi.

Untung ada hasilnya. Perlahan tapi pasti, klo dulu komposisi ASI : Sufor adalah 30:70, trus 50:50, trus 70:30, trus 80:20, trus 90:10, trus 99:1... akhirnya... 100:0... HOREEEEE!

Bahkan gw masih bisa tuh nyimpen stok ASIP untuk bekal klo gw kerja nanti. Stok nya masih dikit2 sih, sehari paling cuma bisa 60ml... pernah sampe 100ml, tapi cuma sekali, hihihi. Tapi sekarang uda ada 27 botol ASIP yang rata2 @60ml. Mayan kaaan?

Nah mulai masuk kerja nanti, gw agak worry lagi nih. Bisa gak yaaa menuhin kebutuhan ASI buat Bayu? Secara gw harus rajin2 meres, padahal namanya lagi kerja, miting sana-sini, belum lemburnya... duuuh... bisa gagal lagi deh goal ASIX-nya... :(

Tapi sutra lah... belajar dari pengalaman2 sebelumnya, gak perlu ngotot, gak perlu worry too much. Jalanin aja, just do the best, and let God do the rest ;)


Minta cucu, Bundaaa...

9 comments:

Yuliana-Fun said...

wuah ga kebayang bertiga nangis bersama..jadi terharu gitu... ternyata perjuangan buat kasi ASI ke anak ga gampang yak sus.... duh semoga jadi pelajaran deh...

Pitshu said...

ih lom ketemu bayu hiks....

Pucca said...

haha.. lucu banget sus yang lu nangis2 bertiga suster.. gua gak tau loh maksudnya gimana tuh puting rata? ada gambarnya gak sus? wakakakak :D

enysusanto said...

Hi sus, salam kenal ya... selama ini cuman jadi silent reader blog lu. hehehhe..

Gua juga sama lho, ga bisa nyusuin langsung. Akhirnya sampe sekarnag gua tetap pompa. Dari anak pertama sampe sekarang anak ke2 sama. Walopun pompa tapi 2 anak gua lulus ASIX lho. Yang pertama sampe 9 bulan. Yng kecil sampe sekarnag 7 bulan masih ASI. Baru bulan minggu ini gua campur sufor sehari 1 x aja.

Btw, di pompa sekalipun agak repot tapi enak juga koq. Kita bisa atur sendiri produksi asi kita. jadi pas nani berenti ga sampe meriang, infeksi dsb. Lagian kalo kita ada urgent mau keluar ninggalin anak, ga masalah soalnya toh udah tersedia di kulkas. Trus peralihan anatara asi sama sufor gampang.

kalo mo dibilang repot banget ga juga lah. Sekarang karena udah lancar kali ya salurannya, sekali mompa dalam waktu 15 menit gua bisa dapet 250 cc. ya repotnya cuman kudu terus2an nyuci botol, pompa, dan steril. Gua pake avent Manual. Enak juga koq. ga cape. cepet lagi. ok,jadi panjang deh sharingnya. hehehhe...

Btw, gua ijin link ya... **padahal nglink nya udah dari kapan tau tapi baru ijin sekarang, keterlaluan**** hehehhe

.:acen147:. said...

@fun: iya, nti klo lu merit, suruh laki lu, biar klo punya anak putingnya langsung mancung, hahaha!

@pitshu: yaaa abis pitshu telat siiih

@viol: hush, nti kena kasus pornografi wkwkwkw

@eny: hi eny, salam kenal. silahkan banget nge-link, hehehe. wah senangnya punya temen senasib, hihihi. kok anak kedua dipompa juga? emang masih mendem putingnya?

emang sih, gw juga ngerasain manfaatnya pompa/peres ASI, jadi lebih flexible. anak juga jadi lebih mandiri krn gak terlalu tergantung sama emaknya. tapi kadang ada perasaan pingin disusuin, soale itu moment paling berasa dekeeet banget sama anak. sekarang sih 50-50 lah frekuensi peres dan nyusuin lansung. apalagi mo kerja nanti, bisa makin berkurang deh, hehehe!

gile hebat amat, skali "produksi" bisa 250cc. klo gw biasanya 5mnt lgs dapet 120cc, tapi abis itu abis, kudu nunggu 2 jam lagi. itu pun harus buru2 di-recharge alias makan-minum, klo gak ASI-nya langsung mampet, hahaha!

moga2 Bayu bisa lulus ASIX juga yaaa... tadinya gw pikir klo diperes doank lama2 bisa mampet, eh tau dari cerita lu ternyata gak, jadi lega deh ;)

enysusanto said...

Gua anak pertama puting pendek juga, trus setiap nyusuin, dea nya malah nangis kejerm akhirnya ua jadi kalang kabut. wah... heboh dah. akhirnya dipompain, lama2 emang keluar putingnya, tapi anaknya udah keburu biasa pake botol. Tapi kalo mau dibilang kedekatan sebenernya Asi lewat boto juga bisa koq. Kan asi dari kita yang diminum sama dia. Trus pas nyusuin posisinya gendong berhadapan. sambil nyusuin pake botol kita juga bisa pandang2an dan ngajak ngomong sama si bayi. anak gua 2-2 nya deket koq sama gua walopun asi pake botol. Ya kudu sering interaksi aja sama si bayi. hehehhe

Anak yang kedua juga pompa, karena gw anak pertama sama ke dua bedanya 4 thn, dan ternyata si puting udah keburu tenggelam lagi, hahahahha.... kasus sama lagi deh. Lagian gua juga udah pake pattern yang sama lagi juga, udah siap beli breast pump baru. jadi ya... lanjutlah...

Pake pump juga ga mampet koq sus, asal lu mompanya disiplin. kalo gua awalnya 3 jam sekali dapet 120-150 ml, trus 4 jam sekali @180 ml, tus mundur lagi 6 jam sekali @ 250 ml. dan pas minggu lalu gua mulai kurangin jadi 8 jam sekali@ 250 ml, dan mulai campur 1x sufor. Secara kan timmy udah 7 bulan lebih. :)

.:acen147:. said...

@eny:ow puting bisa mendem lg tho, kirain skalinya molor berlaku utk selamanya wkwkwk!

Bayu sih sebenernya uda mau nenen langsung, tp kudu tau moment yg pas. Biasanya malem or klo lg agak ngantuk. Jd klo br bangun, lgs sodorin nenen jgn tgg smp nangis huehehe! Klo nangis pun bisa aja asal sabar, cuma seringnya kesian liat anak kejer2.

Gw uda gak terlalu berharap bs nenenin 100%, toh gw bakal balik ngantor. Pasti banyakan pake botolnya. Gpp lah, lagian isinya sama2 ASI, kan ;)

Gw skg mompa bs tiap sejam sekali soale Bayu minumnya heboh deh, apalg klo panas terik. Sejam sekali dpt 90ml, 2 jam bisa 90-120ml... Sisanya kayanya sama spt lu. Gw pernah telat meres gara2 pergi seharian, hasilnya PD bengkak trs jd meriang2 deh besoknya. Tp cuma sehari setelah itu lancar.
Yg agak worry pas kerja nanti secara gw ngantor di tempat client yg berbeda2... Secara timing pasti g bs disiplin meres deh. Tp let's see lah, moga2 bisa ;)

safira nukhe said...

mbak aku jg sama tuh ngalamin pmasalahan yg sama soal puting dan kerewelan nenen, akhirny kupompa nah karna dipompa asikupun mampet, cuma sbulan doang babyku dpt asi, skr dah 4 bln.. 3 bln ini dy sufor doang.. kira2 adakah solusi tuk bs kluarin asi lg ??

.:acen147:. said...

@safira: rajin2 makan sayur hijau (daun pepaya, bayam, katuk), buah2an, minum air putih banyak2... rajin meres/mompa... bisa lancar kok. Aku sampai sekarang masih bisa kasih ASI. good luck :)