Thursday, June 19, 2008

BBM dan Supir Taxi

Tadi pagi gw isi bensin di Petronas Lenteng Agung. Seperti biasa, mobil diisi dengan Petronas 92 dan Mas Adi menyerahkan uang 300 ribu pada petugas. Tau gak, dengan uang 300 ribu dapet berapa liter bensin?

30 liter sajah!

Ya sodara2, berdasarkan info dari petugas tadi pagi, sekarang harga Petronas 92 adalah 10 ribu per liter. Yang berarti uda naek lagi 200 perak dalam waktu kurang dari seminggu! Wakwaaaawwwww!!!!

Sekarang mari kita berhitung lebih mendalam...

Saat ini gw pake Altis, yang lumayan irit seperti Black Jazz dulu. Perbandingannya adalah 1:12, gak beda jauh dengan Black Jazz yang sekitar 1:12-14. Jarak pulang-pergi dari rumah-kantor adalah 60 km. Yang artinya klo 1:12, berarti sehari akan menghabiskan 60/12 = 5 liter bensin. Klo dalam seminggu efektif berpergian adalah 5 - 6 hari, berarti total pemakaian = 5x5 sampai 5x6 = 25 - 30 liter. Jadi biaya yang dikeluarkan untuk bensin aja selama seminggu = 250 - 300 ribu.

Emang bener sih, selama ini kami selalu menghabiskan uang sekitar segitu untuk bensin. Klo dibandingin dengan sebelum naiknya BBM, gak terlalu beda jauh, palingan sekitar 50 ribu.

Kenapa gak beralih ke Premium?

Klo kata temen2 gw...

"Ah si Susy mah orang kaya. Orang pada ribut BBM naek, dia mah anteng2 aja masih pake 92..."

Huehehehe... Haduh, amin dah klo gw dibilang orang kaya. Tapi sebenernya bukan gitu kok.

Menurut pengalaman, pake bensin dengan kadar oktan tinggi baik untuk mesin karena proses pembakarannya yang lebih baik, jadi gak meninggalkan timbal. Terbukti uda beberapa kali nih gw jual mobil, pembelinya selalu puas dengan performa mesin, walaupun body-nya penyok2. Gw juga pernah liat sendiri ada mobil baru langsung turun mesin, karena harusnya pake Pertamax, tapi dipaksa pake Premium trus diakal2in dengan cairan atau tablet tertentu yang katanya bisa naekin kadar oktan Premium supaya seperti Pertamax. Klo uda gitu, apa gak jadi lebih mahal perawatannya?

Jadi gak pa-pa lah mahal sedikit, yang penting mikirnya jauh ke depan. Bisa lebih awet dan gak merongrong mesin.

Di tengah2 keresahan akan naeknya harga BBM ini, ada kabar yang menyejukkan. Manajemen dari kantor gw dan Mas Adi berbaik hati untuk menaikkan nilai car allowance dan transport. Hufff, bisa sedikit bernafas lega, karena selisih 50 ribu per minggu tadi bisa langsung di-cover.

Selain car allowance, manajemen kantor gw juga memberikan uang tambahan yang disebut bantuan cost living bagi karyawan yang salary-nya kurang atau sama dengan 3 juta. Nilainya kurang lebih sama seperti BLT pemerintah. Gak banyak sih ya, tapi gw rasa berapa pun itu, pasti berharga bagi mereka yang benar2 membutuhkan, dan yang terpenting ada niat baik dari company untuk membantu.

Gw belum memperhitungkan harga2 barang yang naek pasca kenaikan BBM ini. Abis gw uda lama gak belanja ke pasar dan belum saatnya belanja 3 bulanan. Mungkin bulan depan pas gw ke Makro, gw bakalan mendelik bahkan terpekik melihat daftar harga yang ditempel di rak-rak. Uuugggh, belom belanja uda mules duluan deh rasanya. Huehehehehe!

Yaaah, gw jadi ngebayangin gimana nasib orang2 yang kurang beruntung ya? Klo bagi gw yang bisa dibilang masih diberi rejeki lebih aja uda mulai berpikir2 dan merencanakan usaha sampingan demi menambah pundi2, apalagi yang hidupnya pas2an?

Suatu hari gw naek taxi yang di kaca depannya ditempel "Tarif Lama", waktu itu BBM emang uda naik, tapi blum ada kenaikan tarif resmi baru untuk taxi. Pas gw masuk dan taxi berjalan beberapa meter lalu supirnya tiba2 berkata...

"Gimana nih, Mbak? Kan BBM naik... bisa gak minta kebijaksanaan?"

Klo dalam situasi yang berbeda mungkin gw akan langsung turun karena menganggap supir itu gak sopan... tapi kali ini gw berpikir... dan lama2 bisa meredakan sisi jutek berganti menjadi sisi simpati... akhirnya gw pun berkata...

"Ya udah deh, Pak... gampang... nanti saya tambahin"

"Alhamdulillah..."
, kata supir itu lagi...

Pas turun gw tambahin dengan nilai yang... mungkin gak seberapa kali... Tapi dia berkata "terima kasih" sampe 2x... Yah, semoga nilai itu bisa sedikit meringankan bebannya...

Dan beberapa hari yang lalu gw baca headline di sebuah harian ibukota "SUPIR TAXI TIDAK PULANG 3 HARI"... karena gak punya uang untuk diberikan ke anak-istri... sambil terpampang wajah para supir yang lesu... ah... ternyata banyak sekali orang yang sedang susah...

... hati gw kok jadi tambah mencelos... :(

2 comments:

raddie said...

haduh, jadi tambah serem mo pulang indo nanti...jangan2 warung bakmi tempat saya mangkal udah bangkrut lagi... o.O

bebek said...

sebulan 1.2 jt? mahal juga ya, sus....
di sini bensin 15rban....gag beda jauh ma indo tnyata.
tapi di sini mahal parkir, ditambah COE,ERP, dan road tax :(