Monday, July 07, 2008

Program Hamil (Lagi)

Rabu minggu lalu gw cek timbangan. Berat: 50.5kg. Body Fat: 26%. Cihuuuuy! Turun hampir mendekati target. Padahal gw gak olahraga selama 3 minggu loooh. Takjub deh bisa tetep turun tanpa olahraga. Hihihihi.

Dengan berat yang sekarang, gw gak mau kurusin lagi. Uda pas deh. Apalagi banyak banget temen yang bilang gw terlalu kurus, mukanya tirus, kurang bercahaya. Bla-bla-bla... haiyaaah... heiran deh, pas gw gemuk disuruh kurus, uda kurus dibilang terlalu kurus jadi harus gemukin dikit. Soal gemukin mah gampang, tinggal makan yang banyak. Yang repot klo kebablasan lagi. Kekekekek.

Psssst, padahal nih, klo diliat dari Body Fat, masih belum ideal loooh, harusnya kurang 2kg lagi. Tapi ya gitu deh, gw sih tau, klo berat gw uda mulai 50kg, pasti gw uda keliatan kurus banget, pasti banyak yang protes. Waktu gemuk gw dibilang kaya' babi (terutama bagian pipi n paha), sekarang kurus dibilang kaya' jerapah (lehernya panjang). Hehehehe.

Ya sutra lah, gw brenti program kurusnya, lagian gw mulai repot nih soale celana terkecil gw pun uda mulai kedodoran. Jadi kalian bisa bayangin, di lemari gw lengkap tersedia berbagai ukuran baju dan celana. Mulai XL, L, M, sekarang bahkan gw berpikir untuk mencari ukuran S. Iya, celana pun ukuran S... ukuran celana yang selama hidup belum pernah tersentuh oleh gw, sekarang mau gak mau harus gw miliki klo gak pengen bentar2 naekin celana yang melorot melulu (padahal uda pake iket pinggang, looooh!).

Ngomong2 dengan berat yang 50kg sekarang ini, berarti sesuai dengan rencana sebelumnya, artinya... program kurus harus berhenti, berganti dengan... program hamil!

Uuuuuuuugggh... sebenernya agak2 males siiiy, soalnya klo mulai program hamil bakalan harus rajin2 ke dokter. Trus klo nanti dikasih obat hormone lagi gimana? Masa gw gendut lagi? Huaaa, klo gitu mah namanya never ending solution donk?! Pengen hamil-gemuk-olahraga n diet-kurus-pengen hamil lagi-gemuk lagi? Tidaaak!!!

Untunglah gw banyak membaca dan berkonsultasi sana-sini. Setelah mendengar nasehat beberapa teman senasib, gw tetap lah memutuskan untuk meneruskan niat program hamil itu. Toh efek gemuk dari obat hormone bisa diatasi dengan mengatur pola makan dan olahraga. Lagian berdasarkan pengalaman2 sebelumnya, sekarang gw uda punya "alert", sehingga gw bisa mencegah sebelum kebablasan. Ayo donk, SEMANGAT!

Naah, berdasarkan niat tersebut, mulai dari beberapa minggu kemaren, gw kembali mendatangi dr. Setyabudi di Tangerang. Alamaaak, dari Depok-Tangerang, apa gak kurang jauh tuh yaaa? Tapi gak pa-pa deeeh, namanya perjuangan... hiks... hiks...

Waktu dateng lagi setelah absen kurang lebih 2 bulan, dokter sih belum kasih komando untuk melakukan tindakan ini-itu. Kami disuruh cara alami dulu. Klo belum berhasil, baru harus periksa secara menyeluruh.

Kira2 sebulan kemudian, kami dateng lagi karena cara alami ternyata gagal. Gak tau deh sebabnya apa, bisa jadi karena gw yang terlalu sibuk akhir2 ini. Stress juga sama kerjaan. Pada kunjungan berikutnya itu, dokter menyuruh kami untuk melakukan pemeriksaan sbb:
a. Hysterosalpingogram atau biasa disebut HSG,
b. cek hormone Estrodial, Estrogen, Progesteron, Testosteron, Prolactine
c. cek kualitas sperma.

Untuk pemeriksaan a & b ditujukan kepada gw, sedangkan pemeriksaan c ditujukan kepada Mas Adi.

Waktu disuruh HSG, sebenernya gw uda protes, pemeriksaan ini kan tujuannya untuk mengecek apakah ada sumbatan pada tuba falopii (saluran indung telur) or gak. Dulu kan gw uda pernah di-hydrotubasi, dan terbukti gak ada sumbatan. Trus kenapa harus HSG lagi?

Hehehe, mungkin pada binun ya... apa sih bedanya HSG dan hydrotubasi? Coba deh gw jelasin ya...

Klo HSG itu, rahim disemprot oleh cairan kontras, lalu jalannya cairan yang disemprot tadi akan dipotret, sehingga akan keliatan klo ada sumbatan, cairannya gak bisa lewat saluran tuba. Tindakan ini dilakukan oleh bagian radiologi.

Sedangkan klo hydrotubasi itu sebenernya tindakan selanjutnya dari HSG. Jadi klo ternyata diketahui ada sumbatan, biar sumbatannya terbuka maka harus dilakukan hydrotubasi (istilah awamnya peniupan). Caranya juga sama, yaitu disemprot, tapi gak pake dipotret dan dilakukan oleh dokter kandungan.

Walopun uda protes, dr. Setyabudi tetep minta gw HSG, karena dia mau melihat poto dari jalannya cairan kontras tsb. Yah... ampiun deeey... kebayang repot dan ngilunya di-hydrotubasi dulu... dan sekarang gw harus mengulanginya lagi. Ya ampuuuun!

Yo weis laaah, sebagai wanita perkasa, masa gitu aja takut siy?! Sini dah gw jabanin!!!! Kekekekekek.

Eh biar terstruktur, mungkin gw ceritain setiap tindakan secara step by step ya. Kan sapa tau ada yang lagi program hamil juga, kita bisa sharing di sini. Hehehe.

a. HSG

Dilakukan pada saat hari ke-10 sejak hari pertama mens. Kenapa hari ke-10? Pertimbangannya adalah karena pada saat itu darah mens sudah bersih, dan belum terjadi ovulasi. Kan rahim mo disemprot cairan, klo masih mens berarti ada darahnya, nanti darahnya bukannya keluar, malah masuk lagi donk. Trus klo pas masa subur dan ada telurnya bisa koit donk tuh telur gw disemprot2... enak ajeee... kekekekek.

Karena waktu dateng ke dokter uda hari ke-7, jadinya gw agak kalang kabut juga cari RS yang masih kosong utk jadwal HSG. Soale biasanya harus uda ada janji dulu. Sedangkan dokter gw di Tangerang. Rumah gw di Depok. Gw mo HSG di Jakarta, biar deket kantor. Mabok gak tuh? Hihihihi.

Setelah telpon sana-sini, baru dapet jadwal di RS MMC Kuningan hari Selasa sore. Gw ijin kantor, gitu juga Mas Adi. Yaaa, walopun gw dibilang Wonder Woman, klo HSG mah tetep aje minta ditemenin, soale klo nti gak bisa jalan, pegimane? Huehehehe.

Rumor yang beredar selama ini adalah HSG itu sakit, apalagi klo ada sumbatan. Atau... gak ah, HSG itu rasanya mules aja, tapi klo kita tenang, gak berasa apa2 koook.

Gw jadi rada2 jiper juga siy... ah... gw kan dulu pernah di-hydro... klo yang itu aja bisa LULUS, masa yang ginian aja gw kalah? Soriiii yeeee... Huehehehehe.

Giliran gw untuk di-HSG tiba. Gw disuruh masuk ke ruangan radiologi. Disuruh baring. Dipasang kateter ini itu... gak tau dah berbagai aktifitas di bawah sana. Hihihihi. Setelah siap, gw disuruh tarik napas dari idung, buang dari mulut secara teratur. Ampun, rasanya kaya mo ngelahirin nih. Hihihihihi.

Trus gak lama kemudian, dokter menyuntikkan cairan melalui kateter. Harusnya cairan itu masuk ke rahim, tapi... setelah diliat di layar monitor kok gak ada? Walah... dokternya binun. Klo dokter binun, apalagi gw yak? Kekekekek.

Suntik lagi kali ini dengan kecepatan yang ditambah. Masih gak keliatan juga!!! Dokter tambah binun, sepintas gw menangkap kalimat yang terlontar dari mulutnya, "Wah, ibu ini susah hamilnya... rahimnya besaaaar... jauuuh sekaliii..."

Grrr... gw juga tau klo gw susah hamil, klo gak ngapain gw di sini? Sekedar baring2 kurang kerjaan? Hueeee...!!!

Karena melalui cara suntik gak berhasil, dokter memutuskan untuk menyemprot langsung! Heboh deh, gw disuruh mengubah posisi baring, dengan kaki diserong ke samping kanan, setelah itu ke kiri, sambil gak boleh lupa utk tetep melakukan "ritual" ambil napas dari idung, buang dari mulut. Sebenernya ritual napas ini uda sering banget gw praktekin waktu pitness. Tapi karena kehebohan yang ada di dalem ruangan, plus disuruh ubah2 posisi baring, otak gw jadi gak sinkron juga, jadinya malah ambil napas dari mulut, buang dari idung. Wakakakakak!

Setelah disemprot itu, baru deh cairannya keliatan... jujur sih, waktu itu gw pasrah aja, soale gw uda pernah di-hydro dan gak ada sumbatan... jadi gw 1/2 yakin klo saluran gw gak ada masalah. Yang bikin agak mengganggu adalah kalimat terakhir yang dikatakan oleh dokter...

"Ibu gak ada sumbatan, tuba patent. Tapi ibu gak bisa hamil dengan cara alami, karena letak rahimnya jauh. Harus inseminasi."

Errrr... speechlesssss... kalimat depannya uda bagus, eh setelah kata "tapi" itu yang bikin...

Waktu proses HSG gw gak merasakan sakit sama sekali, paling cuma agak mules dikit. Setelah itu gw diminta untuk nebus obat antibiotik dan ponstan untuk mencegah infeksi dan menghilangkan rasa nyeri.

Rasa nyeri justru datang kira2 30 menit setelah HSG. Gw sampe gak bisa jalan tegak, karena perut seperti diremes2. Klo waktu di-hydro dulu, gw malah gak berasa sakit sesudahnya. Mungkin karena sebelum tindakan gw dikasih obat dulu. Klo sekarang malah tebalik, obatnya dikasih setelah tindakan. Alamaaaak!

Selain rasa nyeri, juga keluar darah seperti darah mens. Klo yang ini sih gw uda tau, uda wajar lah. Soale waktu di-hydro dulu juga sama.

Untunglah rasa nyeri terbayar dengan hasil yang cukup memuaskan. Dari poto dan surat yang dikeluarkan RS, diketahui bahwa rahim normal dan besar, kedua tuba patent... artinya gak ada sumbatan. Legaaaa....

Tadinya gw gak berpikir untuk mengajukan cuti sekedar istirahat. Gw di-HSG hari Selasa, jadi gw tetep mo masuk kerja hari Rabu. Ternyataaa, rasa nyeri itu masih berlangsung sampe keesokan harinya. Hilang klo diminumin ponstan, tapi balik lagi klo efek obatnya habis. Yah terpaksa deh, hari Rabu gw ijin gak masuk kerja.

b. Cek Hormone

Klo cek hormone baru kali ini gw lakukan. Sama seperti HSG, sampel darah diambil pada hari ke-10 di RS MMC Kuningan. Jadi hari Selasa itu, gw melakukan sekaligus 2 tindakan, yaitu HSG dan cek hormone.

Gw uda filing nih, cek hormone pasti biayanya gila. HSG aja tadi sekitar 450 ribu plus obatnya 100 ribu, total jadi 550 ribu. Cek hormone ini berapa coba??? 980 ribu... jgeeerrrr!!! mamiiiih, duitku abiiis... hikkkkkkkkkkkkssss... *moga2 bisa diganti sama asuransi kesehatan Mas Adi*

Hasil cek hormone bisa diambil 3 hari kemudian, tapi karena keterbatasan waktu, baru bisa gw ambil hari Sabtunya.

Setelah gw liat... kaya'nya sih semua normal ya. Estrogen, Progesteron... masih dalam range normal, bahkan di situ ditunjukkan bahwa gw akan memasuki masa subur. Wajar sih, soalnya waktu itu sampel darah diambil pada hari ke-10.

Estrodial, Testosteron... semua juga normal. Gw masih masuk dalam siklus wanita yang normal. Haid teratur, dan sepertinya gak ada gangguan ovulasi.

Prolactine... nah ini dia... normalnya 25, angka gw... 27? Lebih tinggi 2 point. Artinya? Inget2 kasus salah satu temen yang Prolactine-nya juga tinggi. Katanya klo tinggi artinya sama seperti masa nifas, yaitu masa setelah melahirkan dan kadar susunya tinggi. Hal itulah yang menyebabkan susah hamil, libido rendah, bahkan menyerupai gejala menopause?

Hmmmm.... itu kan analisa gw sendiri. Coba nanti gw denger apa kata dokter. Tapi walaupun tinggi, bedanya cuma 2 point. Semoga gak terlalu parah...

c. Cek Sperma

Hihihi, klo ini mah "tugas"-nya Mas Adi. Kami berdua sih yakin klo gak ada masalah dengan si sperma... jadi gak banyak juga yang bisa gw ceritain. Apalagi setelah diambil hasilnya emang normal semua, Good + Excellent. Kekekekek.

Setelah semua perintah dari dr. Setyabudi dijalankan, kami lalu mendatangi beliau lagi untuk minta dibacain hasilnya dan dianalisa. Walopun gw uda ada gambaran dikit2 siy, tapi kan pengen tau juga apa kesimpulan si dokter.

Ternyata, gak terlalu meleset dari perkiraan gw, dr. Setyabudi juga menyimpulkan bahwa hormon Prolactine gw terlalu tinggi, makanya susah hamil. Hormone yang lain sih seimbang, gak ada gangguan ovulasi, sperma oke, gak ada masalah. Berarti yang harus ditangani ya tinggal si hormone Prolactine ini.

Eh tapi, dok... gw menyela pembicaraannya sedikit... lalu gw ceritakan kronologis yang ada di ruang HSG sedetil2nya, mulai dari disuntik dengan kecepatan 10 tapi cairannya gak masuk2, sampe dengan kesimpulan dokter yang mengatakan rahim gw jauh.

Awalnya dr. Setyabudi gak terlalu percaya, soalnya diliat dari lampiran surat hasil HSG, dikatakan rahim gw normal, gak ada sumbatan. Gw tetep ngotot, gw bilang emang gak ada sumbatan, tapi keliatannya rahimnya nekuk/kebalik/jauh ke belakang... atau dengan istilah lain yang dikenal di dunia kedokteran adalah... RETROFLEXI (retro).

Trus gw juga memperkuat argumen gw dengan mengatakan pada beliau bahwa 2 dokter sebelumnya mengatakan klo rahim gw retro, jadi mungkin itu salah satu penyebabnya gw susah hamil.

Karena gw tetep ngotot, akhirnya dr. Setyabudi minta gw untuk diperiksa dalem (usg tv, yaitu usg melalui vagina). Giliran dr. Setyabudi mo usg tv, gw yang kelabakan... ya abis kan gw lagi mens, masa mo "diobok2"... mana dg cueknya gw langsung disuruh buka celana, ngangkang, padahal ada laki gw juga di sono. Wakakakakakaka!

Berhubung dr. Setyabudi gak ada tanda2 "belas kasihan", huehehehe, ya udah deh, gw ikutin aja perintahnya. Lagian kan tadi gw yang ngotot bilang rahim retro, sekarang dokternya mo liat n membuktikan sendiri... kekekekek...

Setelah diliat, ternyata bener, rahim gw retro. Malah parah retro-nya, bener2 nekuk ke belakang! Dokter sampe berasumsi gw pernah dipijet atau jatuh... padahal gak ah. Klo dipijet paling bagian badan doank. Klo jatuh... ermmmm... ya emang siy, gw ini suka kesandung gak jelas, trus tiba2 jatoh... kikikik. Ah masa sih karena itu? .... atau bisa jadi uda bawaan lahir. Soale pas ditanya apakah selama mens gw merasa sakit? Gw jawab, gak sama sekali koook. Lancar2 ajaaah!

Eh iya, mungkin pada binun ya, rahim retro itu apa sih?

Sini, gw jelasin dikit. Bentuk rahim yang normal adalah seperti buah pir. Coba deh kalian tengadahkan telapak tangan kanan seperti minta duit, lalu kepalkan semua jari, kecuali jempol dan kelingking. Nah seperti itulah bentu rahim normal atau disebut ANTROFLEXI.

Normalnya sperma berjalan dari lubang vagina (atau analoginya adalah pergelangan tangan) menuju rahim, lalu saluran tuba kanan-kiri (kelingking-jempol). Jika ada telur matang, maka sperma itu akan sampai pada telur, lalu membuahi telur. Lalu embryo akan berjalan dari saluran tuba dan pada akhir perjalanannya akan bersemayam secara nyaman pada rahim.

Trus klo rahim retro gimana? Uda jelas kan yang bentuk antro? Sekarang, putar tangan kanan kalian 180 derajat, arahnya jadi seperti menelungkup. Itu dia bentuk rahim retro. Sekarang klo dengan posisi berhubungan normal (missionaries), pastinya sperma gak akan pernah sampai pada saluran tuba, karena setiap disemprotkan, dia akan mentok ke atas dan terkena gaya gravitasi, meluncur lagi ke bawah. Oleh karena itu, posisi yang dianjurkan adalah posisi kebalikan dari missionaries, yaitu posisi belakang, atau doggie style.

Itu juga yang disarankan oleh dr. Setyabudi. Jangan lupa, setelahnya harus ganjel bantal dan tidur telungkup selama 10 menit. Kekekekekek.

Dr. Setyabudi juga menggambarkan bentuk rahim gw, yang tergolong retro parah, karena bener menekuk ke belakang. Coba kalian ambil selembar kertas, lalu lengkungkan kertas itu ke belakang sampai ujung atas sejajar dengan ujung bawah. Seperti itulah bentuk rahim gw.

Entah kenapa ya bisa begitu... gw juga binun. Gw tanya sama dokter, bisa gak dikembalikan secara normal? Jawabnya bisa, tapi ketika beda caesar jika gw melahirkan nanti. Rahimnya akan ditekuk sama dokter jadi balik normal.

Lha itu kan klo gw uda hamil, melahirkan. Klo sekarang? Bisa gak dengan cara dipijit? Kata dokter... gak efektif dan belum terbukti secara medis... errrrrr...

Sampe dengan saat ini, kesimpulannya gw susah hamil karena 2 hal: 1. hormone Prolactine yang agak tinggi, 2. kondisi rahim, yang walaupun kata dokter lagi, gak bisa dikatakan itu penyebabnya, karena banyak yang rahimnya retro masih bisa hamil. Selain dari 2 hal itu, semua normal, dan seharusnya gw bisa cepet hamil.

Jadi, yang dilakukan sekarang adalah, gw dikasih obat yang namanya Parlodel untuk menurunkan kadar Prolactine, trus coba berhubungan dengan posisi doggie. Klo dengan cara tersebut belum juga berhasil, baru dicoba cara inseminasi.

O iya, karena Parlodel ini obatnya kuat banget, maka gw dianjurkan untuk membagi 2 obatnya, 1/2 diminum pagi, 1/2 diminum siang. Dan emang sih, kemaren gw baru coba minum... langsung kliyeng2... perutnya mual...

Haduuuuh, panjang banget ya perjalanan gw... itulah namanya cobaan dari Tuhan. Tapi gw mencoba untuk gak putus asa, untuk selalu semangat. Pastinya ada hikmah dibalik semua ini. Gw bisa membayangkan klo nanti gw beneran hamil, mungkin perasaan yang gw alami akan sangat berbeda dari para ibu yang diberi anugerah kehamilan dengan mudah. Karena gw melaluinya dengan perjalanan yang berliku2, sehingga klo nanti mendapatkannya, pasti gw akan menjadi amat bersyukur :)

Gw juga gak menyalahkan bagi mereka yang terlalu mudah diberi kehamilan, bahkan belum merit aja bisa hamil duluan... mungkin Tuhan punya rencana khusus buat mereka. Kehamilan merupakan suatu proses untuk menjadi dewasa, dan buah perbuatan agar lebih bertanggungjawab. Jika sebelumnya mereka berbuat seenaknya hanya untuk diri sendiri, dengan kehamilan tanpa terduga tsb diharapkan agar mereka menjadi lebih bijaksana karena sekarang mereka sudah tidak sendiri lagi.

Oh iya, satu hal lagi, gw cerita begini bukan untuk menghakimi, apalagi dikasihani. Plis, gw amat sangat benci dikasihani. Gw cerita justru ingin berbagi pengalaman dan juga semangat, bagi semua teman2 yang mengalami kesulitan juga seperti gw... ayo kita sama2 berjuang, karena gw yakin jika kita tak pernah berhenti berdoa dan berjuang, pasti Tuhan akan mendengar. SEMANGAT! :)

25 comments:

Limmy HL said...

sus,bukannya kalo kadar hormon prolactine tinggi, libido menurun? sedangkan elu kan setau gue libidonya bagus.

eh obat parlodel itu juga pernah dikonsumsi temen kita yg satu itu tuh. kalo ga salah inget ya...

thx utk penjelasan panjang lebarnya sus. gue jd byk ngerti ttg reproduksi wanita. :)

l3l1 said...

klo ngak salah ada milis khusus ibu2 yg pengen hamil tapi rada susah gitu deh.. sayang gue lupa namanya... ditimang atau apa gitu deh... lumayan bisa saling sharing info di situ

Biasanya yg hamilnya rada telat gini, begitu dapat langsung bablas gampang hamil lagi tuh kae cici gue. dulu dia katanya di mulut rahim ada benjolan gitu, jadinya sperma susah masuk.. begitu hamil waktu melahirkan di caesar langsung dibuang.. sekarang anaknya 3... mungkin susi juga bakal gitu nantinya.. sekali dapat bisa 4 anak hehehe

.:acen147:. said...

@limmy: mungkin tinggi-nya gw gak terlalu parah kali ya, lim. kan cuma 2 point dari normal. jadi masih gak bisa dibilang kaya' menopause. menurut yg gw baca2, kadar prolactine tinggi juga bisa terjadi karena stress. mungkin aja ada hubungannya, mengingat gw kan lagi dikejer2 deadline project.

temen yg satu itu yah... gimana dia kabarnya yah... hihihihi... waktu gw minum obat dan kliyeng2, gw jadi inget dia loh. kira2 dia masih terapi hormone gak siy? *jawab donk, temen, hihihi*

@leli: ada juga yang bilang gitu, lel. kaya'nya setelah melahirkan itu segala hormone di-reset jadi normal. trus katanya kan klo uda melahirkan, rahim yg retro bisa normal lagi, nah klo mendengar penjelasan dokter, kaya'nya emang masuk di akal sih ya :)

Arman said...

moga2 cepet berhasil ya sus!!
jangan lupa berdoa juga.... :)

- manda ayah buat toriq - said...

"Limmy HL said...
sus,bukannya kalo kadar hormon prolactine tinggi, libido menurun? sedangkan elu kan setau gue libidonya bagus."

heeh..kaenya mala spectacular deh libidonya jeng susi, apa emang ngaruh ke prolactine itu ya?
haehhhh....

iyoooo ...smangattt...smangattt
pan bentar lagi ultah tuh ya? hari minggu? tgl 14 bukan ya????

Pucca said...

haha..apaan sih kalian berdua.
iya, gua pernah minum prolaktin tahun lalu, gile itu obat langsung kliyengan seharian. tp besok2nya udah nggak sih. tp sekarang gua blom berobat lagi ni. lagi vacuum (baca:lagi males) hehe :P

eh sus, lu kan cuma tinggi dikit, gua kayanya tingginya lumayan banyak deh, sekitar 70-an gitu, ada kali 3 kali lipatnya wuahaha :D

.:acen147:. said...

@arman: iya, man... usaha dan doa harus jalan terus. thanks uda ingetin ya :)

@manda: mwaaaaaaaahahaha... inget ajah nih mandaaaaaaaaaaaaaa... :D:D:D

@viol: wakakakaka, akhirnya teman kita menjawab. tuh, lim... si viol mah uda parah banget prolactine-nya. klo gw masih beda dikit lah.

trus sekarang gimana kadarnya? uda normal blom, viol? klo gw sekarang uda gak kliyengan, tapi masih rada mual n agak lemes gitu. napa ya?

luvly7 said...

Semangat cuuuuuuuus!!!
Gue acungin jempol buat elu ...
ntar kalo udah 'jadi' jangan lupa bilang2 sama kita2 yaaa ... biar ntar penggalangan dananya lebih heboh dari bu RT ... hahahahhaha

**eh, mang berobat ga diganti kantor ya???**

Fun said...

mank kalo saat mens, sakit, pertanda apa sus?
soalnya gw kalo tiap kali mens, sakit..ampe muntah2 loh,...

Pitshu said...

duh... biologi g dulu jelek, jadi itu bahasa aneh2 enggak ada yang mudeng dah!

yang pentingbuat mommy cia yoo.. aku akan setia menunggu sang dd ^^

*emang lo sapa ?!

** ada deh! kasih tau ga yah!

*ga jelas mode on*

Pucca said...

gak tau tuh sus. abis minum itu gua gak pernah berobat lagi hehehe :P

lu mual2? nah lo..nah lo..langsung jadi nih? :D

.:acen147:. said...

@olla: so pasti nti gw kabar2i, la. apalagi menjelang melahirkan, biar kebagian kado juga kaya Raphael-nya Nat. kekekekek.

obat sih digantiin kantor, la. tapi plafond gw uda abis buat obatin kista kemaren. kekekek. yang repot siy klo asuransi biasanya kan gak mo gantiin program kesuburan :)

@fun: klo sakit sih gak selalu berarti ada masalah. tapi ada baiknya dicek, karena kemungkinan ada kista endometriosis. gw gak pernah sakit pas mens aja ada kista, bagi yang sakit harus lebih waspada.

tapi jgn khawatir. coba deh lu cek, semakin dini diketahui semakin mudah penyembuhannya ;).

@pitshu: nanti deh klo pitshu uda DEWASA... baru ngeh sama istilah2 di atas. hihihihihi...

@viol: kenapa gak lu periksa lagi, viol? soale klo gw kan dikasih obat, trus sebulan kemudian disuruh periksa lagi khusus utk prolactine doank.

lu pasti males deh ke dokternya... nti gw laporin limmy ah biar lu diocehin dia... huehehehehehe...

tata said...

hoho *idem ama pit*
dicerna sebagai pelajaran pagi hari jeng sus aja deh ^^
tapi penjelasan rahim retronya mantep ^^ pake analogi jadi lebih ngerti..

ternyata 1 komponen tubuh ajah kompleks banget yak..gmn 1 badan yak... takjub ama para dokter yang ngerti de ^^

.:acen147:. said...

@tata: hihihi, nti deh klo uda pada merit, pasti butuh pengetahuan kaya begini :)

Alvina said...

Ayooo Sus, kita harus tetap semangat!!! :D

.:acen147:. said...

@vin: sip, vin. sama2 semangat ya ;) (btw, lu kok gak pernah ol nih?)

Maulina said...

Hai Susi, thank you ya buat ceritanya :).

Boleh tanya alamat prakter dr. Setyabudi gak? Kayaknya aku mau coba berobat ke dia deh.

Dari ceritanya, tampaknya oke nih.

Btw, gimana udah berhasil hamilkah?

Cheers,
Thanks ya.

Fatmawati Kusuma said...

klo rahimnya jauh udah pernah nyoba di urut blm... secara temen aq ada yg kausnya sama ma km n dia berhasil hamil setelah di urut..ke paraji yg bisa ngebetulin letak rahim....

.:acen147:. said...

@maulina: alamatnya uda aku cantumin kok di postingan ;)

@fatmawati: urut dimana? boleh donk alamatnya

Anonymous said...

hai calon bunda,saya citie
kondisi diatas dng prolaktin tinggi n rahim retro persis bangett deh kyk aq.aq jg dksih parlodel utk nurunin prolaktinny,nah untuk retronya itu gada tips nya dr dokter waktu itu.dari hasil browsing2 akhirny tau dari gaya berhubungan suami istriny dng dogy style.oiya sblmnya riwayat haid sy g teratur jd tiap bln sll mundur,alhasil susah mnentukan masa subur atau saat ovulasiny.alhamdulullah dng bantuan usg vagina dr,dksihtau kpn kira2 akan tjd ovulasi/telur matang n siap dibuahi.n stlh berhub posisi menelungkup spt sujud tapi bahu nunduk n bag panggul agak keatas sekitar 10-15menit. setelah 10bln menunggu khamilan,alhmdllah skrg sy udah hamil 3bln. oya saya program hamil 2bln di rs tambak dng dr khonsa. semangatt calon bunda inshaallah Allah pasti mberi hikmah yg terbaik buat kita semua.gi n rahim retro persis bangett deh kyk aq.aq jg dksih parlodel utk nurunin prolaktinny,nah untuk retronya itu gada tips nya dr dokter waktu itu.dari hasil browsing2 akhirny tau dari gaya berhubungan suami istriny dng dogy style.oiya sblmnya riwayat haid sy g teratur jd tiap bln sll mundur,alhasil susah mnentukan masa subur atau saat ovulasiny.alhamdulullah dng bantuan usg vagina dr,dksihtau kpn kira2 akan tjd ovulasi/telur matang n siap dibuahi.n stlh berhub posisi menelungkup spt sujud tapi bahu nunduk n bag panggul agak keatas sekitar 10-15menit. setelah 10bln menunggu khamilan,alhmdllah skrg sy udah hamil 3bln. oya saya program hamil 2bln di rs tambak dng dr khonsa. semangatt calon bunda inshaallah Allah pasti mberi hikmah yg terbaik buat kita semua.
best rgd
citie

Anonymous said...

Halo Acen...slm kenal yh....sy jg belum punya keturunan udah 2 tahun...skrng sedng berjuang hehehe...boleh tau kontak nya dr kamu, yang namanya dr. med di tangerang...tq

tri yuliastuti sena said...

Keren bgt critanya,
Dan hampir mirip ma gw,mdh2an kta cpt jd bunda,amiin

Lena Tan said...

Hai sis..pagi nie w hsg jg hampir sama. Rasanya tpi bedanya w ngk diberi obat setelah selesai w langsung aja di suruh ganti baju dan byr...hsg w abz 750 rb.. dr yg hsg w dr.ita beda dgn dokter yg pegang w adl dr.satrio krn dr.satrio ngk jadwal pagi ini hbz hsg w plg.tgl 15 br ke dr satrio sambil cek sperma suami w.efek dr hsg ampe rmh langsung w lemez dan demem tinggi..... perut kram adakah yg bisa kasih solusi menghilangkan kram dan panas tinggi w.pls

Anonymous said...

Dr.satrio di rs.Asri bukan jeng lena?

Mahkota Medical Centre Surabaya said...

Selamat siang, perkenalkan kami perwakilan Mahkota Medical Centre Surabaya Rep Office. kami adalah salah satu perwakilan di jawa timur. kami siap membantu dan memberikan:
1. informasi seputar mahkota dan malaca malaysia
2. informasi fasilitas & kesehatan
3. Appoitment dokter dan arange perjalanan sampai akomodasi
4. Second opinion langsung dari Dokter kami.
5. Mempermudah Claim Asuransi.
Semua pelayanan ini FREE of Charge, walaupun hanya untuk bertanya atau sekedar second opinion dari Dokter lain kita siap membantu .Jika Membutuhkan infomasi tentang Mahkota Medical Centre Melaka Malaysia, silahkan hubungi kantor perwakilan kami....
More info
Surabaya Representative Office
Mahkota Medical Centre
Jl. Barata Jaya XIX / 31C
Surabaya 60131 - Indonesia.
WA : +6281 331777697
Line: +6281 4026 2166
Mobile: +6283 8300 28050
Phone : +6231 5020588 / 5026505
Email : mmcsurabayaoffice@gmail.com
Fb : https://www.facebook.com/mahkota.surabaya.9/?fref=ts
http://mahkotamedicalcentresurabayaoffice.blogspot.co.id/