Monday, June 22, 2009

Belajar Menjadi Rendah Hati

Sebenernya jam segini gw uda mo siap2 pulang... Lho baru jam 4.20? Hahaha, jangan iri yaaa... karena project belum mulai, gw punya jam kerja yang "ajaib"... hehehe...

Trus waktu siap2 tadi, gw iseng2 liat kabar blog gw yang "ampir sekarat"... yg gw inget terakhir gw nulis soal Tips Supaya Jadi Direktur dg jumlah komen 2, 1 dari anak angkat - ngaku2 anak seh benernya, hihihi, 1 lagi dari gw sendiri... hahahahahaha, kesian amat :p

Eh pas gw cek, gak nyangkaaa, ternyata masih ada juga yang bacain blog gw, dan kasih komen pula... Hiks, jadi terharuuuu... Thanks ya, friends... wherever you are, I'm happy to know that we are still contacting each other ;)

Di tengah sempitnya waktu yang tersisa (4.30 mo cabut pokoke, hahahahaha), gw sempetin diri ah nulis suatu hal... hal yang selama ini menjadi ganjalan hati gw... yang sekaligus adalah introspeksi, kenapa gw belakangan memilih banyak diam (di blog, tapi di FB mah eksis molo, hahahaha)

Sebagai orang narsis (semua juga uda pada maklum kale yeee, hihihi)... gw beberapa kali suka baca tulisan gw sendiri lohhh... apalagi klo pas be-te ato mati gaya. Dari beberapa tulisan yg uda lamaaaaa banget, gw kadang suka ketawa2 sendiri, ternyata gw sering nulis tanpa mikir. Yah, gitu lah gw, apa adanya...

Gw nulis tanpa tendensi apa2, termasuk tanpa ingin menunjukkan sesuatu, bahasa ekstrem-nya, show-off, lah gituuuu... Gw cuma nulis tentang keadaan saat itu, perasaan, pemikiran, dan juga cita2 gw. Pada saat gw nulis, bisa dibilang tulisan gw adalah "fresh from the oven", jadi gak pake ditunda, trus masuk ruang editing, cut sana-sini, baru di-publish. Saat itu muncul ide pengen nulis, ya gw tulis aja.

Kecuali pas nulis cerita - yang belom finish2 sampe sekarang, hahahaha -, kadang gw tulis dulu Word, baru gw publish. Maklum, dulu gak bisa selalu online, sedangkan klo muncul inspirasi harus segera dicatat ;)

Nah, waktu gw nulis sih, gw gak ada feeling apa2... tapi setelah tulisan itu gw baca ulaaaaangg... haaaaaaa... baru deh berasa... klo ada beberapa point... koooooook... kesannnyaaaaaaaaaaa... gw seperti mau show-off??

Benar atau gak-nya, mungkin tergantung dari sudut pandang para pembaca yang mempunyai opini berbeda2. Klo orangnya easy going, gak punya tendensi apa2, baca blog ya seperti baca novel, mungkin akan punya pandangan yang sama seperti awal gw nulis... sekedar curhat, menumpahkan uneg2, dan pemikiran.

Tapi mungkin untuk beberapa orang, yang gak kenal gw... mungkin berpikir, nih anak uda narcisss (klo ini mah gw gak nyangkal dah, emang 200% narcis, wakakakkaa)... trus berasa paling pinter, paling hebat, paling keren (keren sih iya jugaaaa, hahahaha), paling sukses, paling banyak temen, paling disukai, paling dicintai, daaaaaaaannnnnnnnnnnnnnnnnn seterusnya...

Huuuuuuuuuuffff, pemikiran itu sempat menghantui gw... Sehingga gw sempet takut untuk masuk lagi ke dunia per-blog-an ini. Gw takut dunia ini akan menjadikan gw sombong, dan lupa pada jati diri gw yang sesungguhnya.

Beralih dari blog, muncul "racun" yang lain... apalagi klo bukan FB? Hahahahahaha!!!

Mungkin klo liat status2 gw, bagi temen2 yg uda lamaaaa banget tau karakter gw, gak akan berpikiran negatif ttg gw. Gw orangnya ceplas-ceplos, ekspresif. Kondisi senang, gw tulis... susah, gw tulis... banyak duit, gw tulis, kere pun gw tulis. Wakakakakaka...

Walaupun FB uda gw filter hanya bisa dilihat oleh orang2 yang kenal dekat dg gw, belakangan banyak tuh orang yang gak gw kenal sering minta add. Begonya gw, sering lupa sama temen2 sendiri, klo gak gw approve, disangka sombong. Di-approve, klo orang iseng???

Naah, sejak itu, gw jadi berpikir... Menjadi orang yang ekspresif, apa adanya, mungkin gak selamanya baik buat diri kita sendiri. Kita gak bisa memaksa orang lain untuk punya pola pikir yang sama seperti kita. Wong otaknya beda, pasti cara mikirnya juga beda. Mungkin kita - atau gw lah secara pribadi -, harus belajar untuk sedikit mengendalikan kata2. Walaupun tidak keluar lewat mulut secara langsung, tapi terekam dalam tulisan, yang sewaktu2 bisa dibaca oleh orang yang tidak berkenan.

Belajar dari kasus Prita, walaupun bukan ini juga sih penyebab utama gw mengkaji ulang bentuk tulisan2 di blog ini, gw pikir... sudah saatnya juga gw belajar untuk menjadi rendah hati. Rendah hati di sini maksutnya, gw akan mengurangi tulisan yang berbau... hmmm... apa ya kata2nya? Membanggakan diri? Mengurangi ke-self-centre-an gw... karena gw bukan artis yang mo cari sensasi. Gw hanya mau menulis dengan senang hati :).

But don't worry, I will always be myself... and for those who want to be my true best friends, I'm always open for you ;)

5 comments:

Pitshu said...

intinya menjadi rendah hati bukan mengurangi ke NARSIS-an ya Bunda ^^
wakakakakaka...
Narsis tetep No.1

Me said...

klo g baca cerita2 lu Sus, g si ga kepikir lu narsis ato show off..

g malah ngeliatnya sebagai suatu pelajaran.. kan lumayan, suatu saat klo g mengalami hal yang sama, bisa nyontek2 dikit gaya lu gitu.. hahah :p

memuji diri / menyatakan diri menurut g ga masalah t.. kan itu juga salah satu cara mengungkapkan syukur ke Tuhan yang uda kasi kita kelebihan itu melalui tulisan yang seperti itu.. yang ngeliat itu sebagai ke-show-off-an ya mungkin karena iri ga bisa kaya gitu :p

jadi menurut g, sah2 aja mo nulis dengan cara apapun, asal ga merugikan / menjelekkan orang lain..

Arman said...

ah menurut gua sih selama gak merugikan orang lain, sah2 aja tuh nulis apapun di blog. lha itu kan blog blog kita sendiri... :P

kalo fb, kalo kita sih, kalo emang gak yakin bener itu siapa yang nge add, kita message dulu tanya kenalnya dari mana ya. hahaha.

biarin lah kalo ada yang ngecap sombong... lebih banyak yang gak ngecap sombong kok... :P

once_alifetime said...

Gak keliatan kok narsinya, tapi memang belajar humble juga baek^^. Kalau ada yang add di fb, gua lihat dulu mutual friendsnya, kalo banyak brarti ini emang teman gua.

Iffah said...

hi Sus..
gw one of your passive reader...salam kenal yak...
klo menurut gw, gw ga merasa apa yang lo tulis itu berkesan sombong, malah banyak tulisan lo yang menginspirasi gw karena banyak banget nilai positif yang bisa gw ambil. pokoknya asal lo emang ga bermaksud buat menyakiti dan menyinggung orang lain ya terus aja menulis, ya to? masalah orang lain tersinggung atau tersakiti, itu urusan mereka bukan? :)