Thursday, May 13, 2010

Therapy Itu...

Beberapa hari yang lalu baca blognya Viol. Kan dia lagi program hamil sama dr Med, dokter kandungan gw juga. Gw jadi teringat gimana dulu perjuangan gw.

Sebelum gw berpanjanglebar di postingan ini, gw ingin mengingatkan bagi yang gampang hamil-punya anak-hamil lagi-punya anak lagi... itu patut disyukuri banget! Walaupun hamilnya karena gak sengaja, kecelakaan, tidak diinginkan, haeshhh... tapi percaya deh, bisa hamil gampang adalah anugerah. Jadi suka agak miris aja gitu, ngeliat orang aborsi... terutama karena alasan yang ujung2nya ingin lepas dari tanggungjawab... hufff!

Gw adalah salah satu wanita yang butuh perjuangan utk bisa hamil. Mungkin klo dibandingin dengan orang lain, kasus gw gak berat2 banget. Kosong pun gak lama banget, cuma 2.5 tahun. Banyak yang lebih dari itu. Makanya gw salut dengan perjuangan mereka. Walaupun gw paham, di balik ketegaran itu kadang ada juga perasaan kesel, capek, jenuh, putus asa, pasrah... ya manusiawi lah :)

Gw inget dulu, waktu gw "berjuang", melawan kista (yang utama) dan usaha hamil (sebagai bonus tambahan)...

Perjuangan pertama: waktu dan tenaga...

Segala bentuk perjuangan, pasti ada yang dikorbankan. Tergantung gimana kita menjalani itu semua. Biasanya semakin dirasa, akan semakin berat. Supaya gak jadi beban, jangan anggep itu perjuangan... tapi suatu hal yang biasa aja, tanpa target yang dipaksakan. Biarkan mengalir apa adanya...

Waktu sama dokter pertama, yang paling berkesan adalah... antrinya gak kira2. Gw kudu ambil nomor jam 6 pagi, trus sore2 ke RS. Karena katanya praktek jam 4, gw uda ijin pulcep dari kantor. Eh sampe RS, nunggu dokternya lamaaaa banget... Rekor pernah 4 jam T_T... akhirnya pulangnya malem deh sampe Depok.

Begitu juga pas berobat ke alternatif urut di daerah Mampang. Tiap Sabtu antri jam 6 pagi (Senin-Jumat uda berangkat kerja subuh, Sabtu masih "dikerjain"). Antri jam segitu hanya demi sebuah nomor. Antri gak bisa ditinggal, soale banyaaaaak banget pasien. Klo "lengah" dikit, bisa diserobot deh. Nunggu sampe pantat pegel, soale baru buka jam 9. Itu pun hanya utk ambil nomor... kapan diobatinnya? Yaaa sabar2 deh 1-2 jam lagi T_T.

Klo pas berobat sama sinshe di Kelapa Gading, juga sama kudu antri berjam2. Ambil nomor urut dari jam 6 pagi, baru dilayani jam 10-an. Jadinya sampe Kelapa Gading biasanya kami tidur sejenak di mobil, trus cari sarapan. Sampe tau deh tempat2 nyarap yang enak tuh dimana... Huehehehehe!

Sedangkan pas berobat sama dr Med di Tangerang... wakakakakaka! Banyak orang terperangah begitu tau gw berobat sampe ke sana. Selain takjub kok bisa2nya nemu dokter itu, juga kagum... bayangin deh... rumah di Depok, dokter di Tangerang. Apa gak kurang kerjaan? Mwahahahahaha!

Yang gw patut bersyukur, gw punya suami yang setia mendampingi gw berobat kemana aja. Gw gak pernah tuh sekalipun denger dia mengeluh anterin gw ke sana sini, ikutan bangun subuh, sampe ketiduran di mobil. Malah keliatannya dia lebih semangat daripada gw... Di kala gw mulai down, dia akan bilang... "Ya udah, aku sih terserah kamu aja kapan mau mulai lagi, yang jelas aku siap anterin kamu kemanapun"

Co cuiiit...

Perjuangan kedua: obat2an, jamu2an, makanan/minuman yang dianjurkan...

Ini juga gak kalah seru, hihihihi.

Klo ke dokter, biasanya dikasih obat hormon. Obat hormon tuh klo diminum siklusnya panjang2. Jadi rasanya tiada hari tanpa minum obat deh. Efeknya juga beragam. Ada yang bikin pusing, mual sampe mo pingsan rasanya... ada yang bikin gendut... ada yang bikin telat mens, sampe sebulan lebih! Gw pikir gw hamil, tapi TP negatip... ugggh... bikin perasaan naik-turun deh!

Klo ke alternatif, dikasih jamu2an, critanya lain lagi... hihihi. Efeknya gak terlalu jelas untuk apa, di-googling juga kagak nemu, huehehehe. Rasanya... ASOOOYYY daaaah... pait aujubileeee! Trus bauuuuuu amit2. Klo gw bawa tuh jamu ke kantor, langsung deh pada tutup idung, wakakakaka!

Belum lagi ngegodognya. Jamu dari si sinshe itu gw godok tiap malem pulang kerja... dari jam 9 sampe jam 11 baru kelar kali. Soale yang digodog itu 1 panci gedeeeeee, dengan 2400ml air, diextract jadi 600ml liter jamu sajah! Dan biar gak gosong, gw kudu aduuuuuk-aduk sekuat tenaga... Wah, bener2 dah, uda capek pulang kantor masih jadi tukang jamu... gak heran dulu gw kurus, wakakaka!

Alternatif juga suka kasih obat2an herbal. Kaya waktu gw berobat kista di daerah Tanjung Priuk, waduh... obatnya banyaak pisaaaan. Sekali tenggak minim 10 butir. Trus diwanti2, selama minum obat tsb harus banyak2 minum air putih, takut kena ginjal. Jadiii... setelah ampir keselek minum obat, kembung minum air, trus beser deeeeeh... hihihihihihi!

Klo soal makanan anjuran, lebih aneh bin ajaib. Sup marmut... hyaaaah! Bentuknya pan agak2 kaya tikus gitu. Wajib dimakan suami-istri. Klo gw masih mending cukup makan kaldunya, klo Mas Adi kudu makan dagingnya juga... Dia klo makan langsung gleg aja dah, yg penting masuk, hahahaha!

Trus pernah juga suami-istri harus minum aer kelapa hijau pagi sebelum sarapan, selama 7 hari berturut2, gak boleh kelewatan. Klo lewat sehari aja, kudu ngulang lagi dari awal. Yang jelas gw sampe terbeser2. Itu pun bersyukur yah gw gak sampe sakit maag. Bayangin air kelapa di saat perut kosong? Beeeuh!

Waktu berobat ke Lampung, dikasih petunjuk sama Dewa Mphe obat2an tradisional. Diantaranya adalah ayam arak (ini masih umum lah). Trus jamu buatan sendiri, yang terdiri dari: jamur merang kering + gula batu + akar putri malu kering, trus direbus sama air segelas belimbing. Paling susah nyari akar putri malu... mo beli dimana, coba? Hihihihi... Untung kompleks rumah gw masih banyak lahan kosong yang ditumbuhi rerumputan liar. Diantara semak2 tsb, banyak terlihat si putri malu. Jadilah di suatu senja, sepasang insan manusia, membawa pacul kecil, bersarung tangan plastik, ngorek2 tanah untuk mencabut akar serabut si putri malu... Abis itu gatel2 entah karena ulet bulu ato dikerubungin semut, wakakakaka!

Perjuangan ketiga: pantangan...

Huaaaa... karena "invest" kista dalam tubuh, akibatnya banyak banget pantangan makan. Soale kista itu kan tumbuh karena pola makan gak bener.

Dari semua dokter atau alternatif yang gw kunjungi utk mengobati kista, sebagian besar pantangannya sama!

Perlu ditulis lagi gak ya di sini? Boleh kali ya... Ayam negri, daging merah berlemak, gorengan, manis2 (termasuk buah manis gak boleh), soft drink, makanan berpengawet & berpenyedap rasa, jeroan, seafood (kecuali ikan), santan, kuning telur, kambing, durian, nanas, kedelai (sampe kecap juga kagak boleh!)...

Apalagi ya?

Yang jelas, selama pantang itu, setiap hari gw cuma makan capcay, pepes2an... sampe badan gw jadi tipis, hihihihi!

Paling repot klo harus makan di luar deh. Kaya klo ada acara party2 atau gathering kantor... sementara yg lain makan gila2an, gw cukup puas makan salad... persiiis kaya kambing, wakakakaka!

Perjuangan keempat: nahan rasa sakit

Walaupun gw punya kista, gw memang gak sampai merasakan namanya meja operasi. Pernah dianjurkan operasi sama dokter waktu pertama kali check-up n tau ada kista. Tapi setelah gw cari 2nd opinion, mengingat kista gw masih kecil, masih bisa diobati tanpa operasi.

Kista ini bagai penyakit siluman deh. Sumpah, klo gw gak pernah check, gw gak akan sadar klo gw punya kista. Gw gak pernah mengalami keluhan apa pun. Gak pernah sakit2 pinggang/perut, mens lancar selalu tepat 28 hari. Eh tau2 ada kista. Agak shock sih awalnya... tapi setelah banyak browsing2 di internet, jadi biasa aja. Kayanya skg uda umum deh wanita punya kista itu... Ya abis pola makan jaman sekarang memungkinkan kista berkembang dalam tubuh. Jangankan wanita, laki2 aja bisa punya lho di organ tubuh yg lain.

Jeleknya si kista ini mengganggu hormon reproduksi, atau kista tercipta karena gangguan hormon? Yah dua2nya kali saling berpengaruh. Klo kaya kasus gw, secara kasat mata, dokter juga heran kenapa bisa kista... mengingat sepertinya lain2 normal. Eh tapi setelah dicek, ada aja hormon gak stabil (waktu itu Prolaktin).

Balik lagi ke soal nahan sakit, yang gw alami bukan nahan sakit kista. Tapi selama perjuangan itu, gw melakukan banyak treatment yang bikin sakit. Paling berasa sih waktu hydrotubasi dan HSG.

Emang klo uda memulai sesuatu, sebaiknya jangan dilakukan setengah2. Kadang orang uda di tengah jalan, trus mundur karena denger ini-itu... jadinya gak ada progress deh. Klo gw, ya lalui aja lah sampe tuntas-tasss... Termasuk waktu disuruh hydro dan HSG. Gw banyak denger itu sakit, tapi gw uda mati rasa kali yaaaa... Dan sekali lagi prinsip gw: klo jutaan orang bisa melaluinya, masa gw gak bisa? Harus bisa laaaah!

Waktu insem juga rasanya kan gak nyaman, disembur2 gitu... Tapi uda kepalang basah lah, tiap tindakan ada konsekuensinya. Klo semua mo yang enak2 aja, ya diem aja gak usah treatment ini-itu. Lalui semua dg lapang dada, walaupun tidak berkenan di hati. Intinya... kudu siap mental :)

Perjuangan kelima: money-money-money

Nah, di awal kan gw uda bilang, bersyukuuuur banget yang dikasih anugerah gampang hamil. Soale buat gw yg ngalamin susah, waduh... paling berat soal biaya deh!

Klo dihitung2... total biaya yang uda gw keluarkan utk urusan program kesembuhan kista dan hamil sampai dg hari ini... mungkin seharga mobil keluaran Jepun terbaru...

Gile yak!

Bayangin nih, waktu therapy pertama sama dokter yang bikin gendut. Sekali berobat minim habis 500rb-1jt (biaya dokter dan obat2nya) tiap 1-2 minggu sekali. Itu belum termasuk tindakan hydrotubasi, insem 2x, cek sperm, hormon, dsb... Gw lakukan itu selama hampir 8 bulan. Klo gw itung2, total dg dokter itu sekitar 30jt-an abis.

Pas berobat kista di alternatif juga mahal. Padahal kan alternatif ya... Waktu alternatif urut, tiap minggu itu minim 500rb utk obat gw doank. Klo tambah vitamin utk suami, 500rb lagi... plus-plus yang lain2nya... Gw lakukan selama 6 bulan... Kira2 abis 10 juta

Belum ada alternatif yang "menuntut" utk konsumsi tambahan makanan2, selain obat2nya yang mahal. Contohnya seperti marmut (400rb sendiri), kulit buah delima lah... yang aneh deh pokoke. Semakin aneh semakin mahal harganya, wkwkwkwk! Alternatif ini gw jalankan sekitar 3 bulan... Total sekitar 5 juta.

Sinshe... gubrag... jamunya nan pait... dan moahaaaal... Seminggu sekali utk jamunya aja 1.25jt, belum sinshe-nya 50rb. Gw jalanin selama 6 bulan. Abis 30jt-an deh...

Perjalanan 3 hari waktu berobat ke Lampung. Tiket pesawat PP, nginep di hotel, makan, transport... Total 5 juta.

Berobat kista sama dr Med... Mwakakakaka... ini juga mahal. Dr Med emang obatnya mahal2 sih. Dari awal juga gw uda dikasih tau sama temen nyak yang ngasih referensi. Untuk sekali berobat bisa 1.5jt, rata2 untuk 2 minggu sih. Trus cek hormon, sperm, HSG, insem... Waktu berobat pertama kurang lebih sekitar 6 bulanan deh... Kayanya bisa habis 30jt lebih...

Setelah akhirnya hamil, gw uda terlanjur sreg sama dr Med, makanya gw gak mau beralih. Selama hamil, gw dikasih asupan vitamin banyak banget. Sekali berkunjung, 2 minggu sekali, vitamin2 itu harganya sekitar 700rb termasuk biaya konsultasi. Gw uda berjalan hampir 9 bulan, jadi berapa tuh kira2... Yah hampir 15 juta ya.

Gong terakhir tentunya pas melahirkan nanti... karena gw rencana caesar... dan gw uda survey biaya di RS Siloam utk kelas VIP, sekitar 27.5 juta T_T

Belum terhitung usaha2 lain utk mengembalikan pola hidup sehat, seperti fitness, pilih2 makanan diet (yang malah lebih mahal daripada makanan normal).

Makanya si dr Med selalu bilang, ini anak mahal, harus dijaga bener2 kehamilannya... Yah klo diitung2 sih emang bener juga perkataan si dokter... perasaan duit ngalir mulu ajaaah, wkwkwkwk!

Yang agak bikin napas dikit sih, utk beberapa pengobatan kista di dokter, masih bisa ditanggung kantor gw or Mas Adi. Tapi utk pengobatan alternatif, obat2 hormon yang berkonotasi kesuburan... itu ditolak. Jadi yah... tetep aja mayan banyak pengeluarannya :)

Kayanya yg ngalamin besarnya pengeluaran utk program hamil bukan gw doank kali. Gw tanya2 temen2 lainnya juga gitu deh. Bahkan ada yang treatment-nya sampe ke luar negri segala.

Dan belum tentu semua theraphy yang akan dijalanin langsung membuahkan hasil. Semua rasanya kaya gambling gitu... Chance-nya gak pernah pasti. Itu yang suka bikin frustasi. Klo uang gak dihitung, yang bikin kepikiran adalah: what's wrong with me?!

Makanya nih, bagi yang uda pada sukses hamil, ato blm pernah merasakan perjuangan beratnya utk hamil, jangan suka sok2 "perhatian" deh dg nanya: uda isi blm? kok belum hamil2? Apalagi klo pake embel2: udaaa jangan ditunda2, inget umur, bla-bla-bla! Gw bisa bedain kok mana yang nanyanya tulus n berniat kasih solusi, atau yang cuma iseng2 sekedar ngeledek gak jelas. Mending klo kasih masukan yang bisa jadi manfaat, klo cuma omong2 tanpa solusi, better gak usah deh...

Meskipun gw sekarang uda hamil, gw gak jadi bangga tuh bisa hamil... Hamil emang anugerah, tapi bukan sesuatu yg harus dipamer2in/dibangga2in ke orang. Kesannya kaya punya kelebihan dibanding sama yang belum bisa hamil. Padahal namanya anugerah, klo kita trus jadi jumawa (sombong), bisa jadi tuh anugerahnya dicabut sama yang ngasih :p :p

Lagian juga, anugerah tidak harus dalam bentuk anak sih. Klo kita mau bersyukur, banyaaak banget yang bisa kita syukuri. Mungkin anak hanyalah rejeki yang tertunda. Tapi diberikan dalam bentuk lain. Jadi bisa saving lebih banyak, enjoy travelling, pacaran terus sama suami. As long kita bisa liat sisi positifnya sih, harusnya gak usah jadi beban banget :)

Ya udah ah, gw uda kepanjangan nulis nih, padahal tadinya sekedar iseng ngisi waktu kosong. Gw uda mulai cuti... jadi jangan bosen ya liat gw bakalan rajin wara-wiri lagi ngeblog :)

Bagi yang lagi jalanin therapy, pesen gw: semangat! Jangan dijadiin beban, jangan dipaksa harus berhasil. Pelan tapi mantap ;)

4 comments:

angel said...

susiiii udah cuti yahh..bentar lagi ya susss...smoga lancar2 ya sus...

semua pengorbanan yg elu sebutin dipostingan ini tuh bener smua sus. gua jg merasakannya..haha..klo gua kayanya biaya berobat udah bisa buat DP apartemen deh. gw ga itung sih brp tapi bon nya masih gua simpen smua tuh tp blom sempet gw itung takut pingsan liat angkanya..hahaha..

iya bener gua jg slalu ngasi tau ke tmn 2yg mo hamil, klo ada something wrong di dlm tubuhnya yg bikin dia ga bs hamil mendingan di sembuhin sampe tuntas jgn stgh2 krn itu akan malah lama2in dia hamil nti.

selamat berjuangggg..hihihi...

.:acen147:. said...

iyaaah, ngeeeel... pingin cepet2 lahiran biar bisa menyibukkan diri dengan baby... sebelum mati bosan, wkwkwkwkwk!

nah bener kan, besar banget biaya treatment ini-itu. blm lagi perasaan yang jadi naik-turun. tapi klo akhirnya berhasil, rasanya gimanaaa gitu, semuanya jadi kenangan manis ya :)

ya, lu juga yang ikut nasihatin gw waktu itu utk keep going, never give up ;)

Ronney said...

Bukan maksud buat spam cuma kenalin blogku
http://zona-orang-gila.blogspot.com
Apa aja ada disini

dan juga
http://diary-gila-ronney.blogspot.com

Kalo ada waktu singgah yah

luvly7 said...

Eh, koq gue jadi oon yaa Cus, kenapa elu mo caesar?? gag bs normalkah??

btw, abis baca ini gue jadi bersyukur banget, gue bisa hamil dengan sangat mudah, anak kedua malah cuman sekali colek langsung jadi :p Belom lagi, anak2 gue juga sehat2, gag pake kuning, gag pake masalah ini itu ... Thanks GOD!!

Kalo gue kudu keluarin duit kek elu buat punya anak ... haduuuh, gag kebayang looooo :(

So, congrats lagi buat kesungguhan elu, juga buat kesembuhan elu, bisa hamil, trus juga ketangguhan elu & mas adi ... kalian pantesnya diacungin jempol 4 biji ;)