Friday, September 16, 2011

Being Left (Again)

Hari ini lesuuuu... Harusnya ada meeting dengan Group Head client, update status project. Tapi karena client lagi raker dan jadwal mereka uda over scheduled... jadinya meeting gw dikorbanin deh... Ugggh... geregetan!

Emang repot ya jadi seorang Group Head. Tiap hari mitiiiing mulu. Gw mo ktemu beliau aja nunggu antri giliran dari minggu lalu gak dapet2 lhooo!

Harusnya sih update status project gak perlu sampe level GH... Dept Head aja cukup... Sayang seringnya DH ybs tdk bisa ambil keputusan, jadi harus eskalasi mulu. Makin tambah lama nih project gw, abis utk hal2 "sepele" aja bolak-balik eskalasi. Berbanding tebalik sama gw yang apa2 kudu decide sendiri. Boro2 deh bisa ngarepin boss turun gunung untuk miting. Lha dia sendiri uda kelimpungan jualan cari makan buat teamnya. Klo gaaaak bener2 kepepet dan performance uda jadi item (bukan merah lagi), mungkin baru boss dan big boss turun gunung.

Especially big boss, tiap kesempatan pertanyaannya cuma 1: kapan bisa nagih?

Cabe deeeeh!

Project gw kali ini ya... statusnya... menyedihkaaaan T_T... uda molor setaon sampe kontraknya di-adendum. Target live versi adendum adalah 30 Nov, tapiii progressnyaaaa... HIiiiiiiiiiiiiKKSssss!

Sebenernya tinggal selangkah lagi, tinggal 1 phase (dari 3) dan uda mau SIT-UAT. Selanjutnya migration, naik production... trus live deeeh.

Taaapiiii untuk menuju SIT banyak aja kendalanya. Mulai dari soal infrastructure yang uda mulai ngos2an ngadepin data banyak. Bukan salah perhitungan sizing pas di awal loh... tapi karena tu mesin dipake keroyokan dengan project lain, jadi wajar lah sekarang makin lemot. Untuk nyediain mesin baru butuh proses panjang. Pengadaan uda sejak awal taon, sampe detik ini blum keliatan batang idungnya tuh mesin.

Trus terkendala lagi soal data. Namanya project datawarehouse emang problemnya di data. Klo menurut gw, user terlalu optimistic. Minta report canggih2, eh giliran ditagih datanya kagak ada... Bijimana donk ah?!

Namun semua problem di atas sebelumnya tidak membuat gw lesu seperti sekarang ini. Sejak temen seperjuangan sesama PM resign, baru deh berasa bahwa beban project ini beraaaaaaat banget. Waktu ada dia, gw bisa bagi2 tugas. Gw handle phase 3, dia handle phase 2. Klo ada problem infrastructure, dia bisa diandelin... Klo ada proses yang mandek, kita diskusi cari strateginya.

Setelah dia pergi dan semua harus gw handle sendiri... gw baru tersadar... This is too big project... un-scalable scope... while on the other hand, very limited time, lack of resource and over budget!

Mangkenye gag heran pan... apapun keluhan Anda, respon big boss selalu sama: KAPAN NAGIH?

Yang lebih sedih lagi ketika salah satu anak buah yang paling diandelin juga bilang klo mungkin taon depan dia mo resign... karena ternyata jiwanya tidak di project datawarehouse. Dia muak melihat data2 tidak clean, capek nagihin data ke user dan rindu sama project develop aplikasi.

Hufffffttt!!!

Gw sendiri gimana?

Gw sebenernya terbiasa ditinggal. Inget gak dulu gw sampe termehek2 ditinggal resign Neng Tia padahal baru aja kita berjuang bareng dapetin 1 project. Eh giliran goal, dia cabut... tanpa ambil komisi lho!

Trus datang lah karyawan2 baru, team makin besar... seperti kebanyakan lingkungan kerja IT yang turn-over-nya tinggi, mereka datang dan pergi. Uda biasa...

Tapi tetep aja ya, klo yang pergi adalah temen yg uda lama kenal, lama berjuang bareng, saling mengandalkan... begitu dia pergi... rasanya beda deh... bukan cuma keilangan seorang partner, tapi sekaligus temen... yang biasanya berbagi suka-duka... tiap hari liat sampe bosen2... lembur bareng sampe pagi... eh tiba2 gak ada...

HIKS!!

Sedih lagi deh gw :((

Yaaa, gw sih gak sampe termehek2 kaya pas ditinggal Neng Tia... tapi rasa keilangan itu gak bisa diboongin deh. Entah apakah nanti gw masih akan setegar ini saat anak buah gw yg bilang mo resign taon depan tuh beneran pergi T_T

Lalu bagaimana dengan gw?

Kapan giliran gw untuk meninggalkan? Bukan selalu ditinggal?

Hmmm, pertanyaan bagus! Sayang jawabannya gak bagus :p

Melihat kondisi gw sekarang, yang lagi hamil, bentar lagi melahirkan, cuti 3 bulan, nyusuin sampe minimal 6 bulan lah (let's say)... gw bisa apa coba? Hehehehe... Klo keadaannya berbeda, gak usah pake mikir pasti gw sekarang lagi sibuk kirim2 CV :d

Taaapiii... adalah bukan tipe gw juga sih, meninggalkan project yang belum selesai. Bagi gw, seberat apapun masalah di project, sudah komitmen gw untuk menyelesaikan. Kecuali company bangkrut uda gak bisa gaji gw. Atau gw ditaro di tengah project yang uda jalan (bukan project yang gw initiate sendiri) dan terlalu banyak problem dimana gak jelas solusinya.

Makanya gw selalu bertahan lama di suatu company, terutama jika terus2an disuruh handle project, gak terasa tau2 uda 5 taon aja :D

Dan setelah gw itung2, dari sejak awal gw kerja, ternyata gw uda handle... 15 project bok! Mayan juga ya? Klo karir gw aja uda hampir 12 taon (awal kerja taon 2000), berarti rata2 tiap setaon sekali gw handle 1 project. Hmmmm!

Yaaah... jadi untuk saat ini tidak ada langkah yang paling tepat selain bertahan. Ditinggal rekan kerja bukan lah akhir kiamat. Tidak ada hal yang abadi di dunia ini... dan pada akhirnya, we have to stand by our own feet...

So... Semangat and Good luck to myself :)

2 comments:

elgaayudi said...

mbaaakkk! aku seperti butuh peneguhan ni..denger kata-kata "we have to stand by our own feet" rasanya langsung...oohh iyaa bener! kayak gitu rasanya! Gak enak banget ditinggal rekan kerja. bagiku lebih asik ketemu temen dari kerjaan daripada temen diajak kerja (yang kadang ujungnya malah berantem)
tapi emang harus ikhlas..tiap orang punya pilihan masing-masing dan dunia ini terus berubah...kita harus tabah!

.:acen147:. said...

yap, krn tidak ada yg abadi di dunia ini, say... keep the spirit on fire!!