Monday, September 26, 2011

Week 32: Jangan Salah Pilih Dokter Kandungan!

Setelah mengalami gonjang-ganjing masalah suster kemaren, minggu ini mulai agak tenang. Gw uda punya suster ganti. Rules-nya uda jelas dan tegas. Tinggal nanti review lagi performance-nya. Klo ok, naikin gaji. Klo gak, balikin ke kampung. Gw sekarang uda gak mo terlalu baik sama maid/suster. Tapi juga masih manusiawi kok. Bukan berarti karena pengalaman masa lalu yang jelek ikut mengubah gw jadi majikan yang kejam. Klo gitu apa bedanya gw dengan mereka? Hanya gw harus menerapkan disiplin dan rules yang jelas supaya tidak dimanfaatkan!

Minggu ke-32 hari Sabtu kemaren jadwal gw kontrol ke dokter. Perut rasanya uda tambah berat. Terakhir nimbang pas minggu ke-30, berat gw 62kg, berat Kiera 1500gr. Pas kemaren cek lagi, berat gw 63kg, berat Kiera 2300gr. Wah-wah, pantes aja rasanya mulai ngap, ternyata Kiera uda nambah 800gr sendiri. Dan senangnya, kenaikan berat badan gw larinya ke Kiera nih... soale gw cuma nambah sekilo, kan gak beda jauh dengan penambahan berat Kiera ^^

Sedikit tips buat para bumil, supaya berat badan larinya ke janin, bukan ke emaknya:
1. Jaga berat badan selama trimester pertama sampai kedua. Klo bisa sih naiknya sebulan sekilo aja... tapi agak susah ya. Gw sendiri uda jaga makan dan OR masih aja suka bablas naik 2kg. Tapi gw gak pernah muntah, makan gw enak semua... jadi bener2 naik 2kg yang padat dan kaya manfaat :D

2. Kurangi makan asin/garam supaya gak bengkak dan tekanan darah gak tinggi. Alhamdulillah di kehamilan kedua ini, gw gak bengkak sama sekali. Klo gak percaya nti pas ktemu gw liat deh jari2 kaki dan tangan gw masih pada kuyus2... ngantor pun masih bisa pake sepatu gaya ;)... Mungkin selain kurangin makan, itu hasil dari rajin OR... kan klo OR keringet keluar... keringet keluar pasti berbarengan sama mineral, salah satunya garam :)

3. Uda mulai masuk trimester ketiga, mulai concern sama berat janin. Klo di bawah berat janin ideal, boleh deh nambah kalori dengan cara makan manis2 seperti roti, es krim. Trus kurangin minum, karena minum akan nambah berat badan bumil, bukan janinnya. Ini nasehat dari dokter lho. Dan bener2 gw jalanin, hasilnya selama 2 minggu gw praktekin, berat Kiera naik pesat 800gr, sedangkan gw bisa dibilang gak naik kan ;)

Sebenernya gw mulai kebut naekin berat Kiera karena agak2 trauma diomelin dokter waktu hamil Bayu dulu. Di minggu ke-33, berat Bayu cuma 2200gr dan dibilang kurang. Karena gw kan rencana caesar, targetnya di minggu ke-38 harus di atas 3kg. Jadilah gw ngebut makan es krim dan kue2 sampe badan gw yg uda kaya pinguin makin jadi kaya bola salju deh, wkwkwkwkwkw!

Klo hamil Kiera sekarang, dokternya gak terlalu bawel. Dia liat berat Kiera masih ok, tapi untuk lebih amannya, lebih baik gw kejar target deh... jadi nti pas uda week 36 gw gak worry dengan berat Kiera. Klo pun berat gw naik, gw uda santai, kan tinggal sebulan lagi... paling banter naek 3kg... :)

O iya, just info nih... panjang dan berat janin ideal

20 weeks: 25.6 cm - 300 grams
21 weeks: 26.7 cm - 360 grams
22 weeks: 27.8 cm - 430 grams
23 weeks: 28.9 cm - 501 grams
24 weeks: 30 cm - 600 grams
25 weeks: 34.6 cm - 660 grams
26 weeks: 35.6 cm - 760 grams
27 weeks: 36.6 cm - 875 grams
28 weeks: 37.6 cm - 1005 grams
29 weeks: 38.6 cm - 1153 grams
30 weeks: 39.9 cm - 1319 grams
31 weeks: 41.1 cm - 1502 grams
32 weeks: 42.4 cm - 1702 grams
33 weeks: 43.7 cm - 1918 grams
34 weeks: 45 cm - 2146 grams
35 weeks: 46.2 cm - 2383 grams
36 weeks: 47.4 cm - 2622 grams
37 weeks: 48.6 cm - 2859 grams
38 weeks: 49.8 cm - 3083 grams
39 weeks: 50.7 cm - 3288 grams
40 weeks: 51.2 cm - 3462 grams
41 weeks: 51.7 cm - 3597 grams
42 weeks: 51.5 cm - 3685 grams
43 weeks: 51.3 cm - 3717 grams

Ada juga hasil browsing untuk hasil berat janin ideal:

25mgg 700gr, 26mgg 850gr, 27mgg 1000gr, 29mgg 1250gr, 30mgg 1400gr, 31mgg 1600gr, 32mgg 1800gr, 33mgg 2000gr, 34mgg 2275gr, 36mgg 2500gr, 37mgg 2950gr, 38mgg 3100gr, 40mgg 3300gr

Gak tau deh yang mana yang bener. Yang penting berat Kiera menurut standard di atas sudah aman :)... Sekali lagi, terbukti kan... hamil bukan berarti sembarangan makan. Tetap atur pola makan, yang sehat bergizi lebih bermanfaat untuk janin. Yang junk food cuma bikin emaknya gendud :D

Yah tapi gw berteori mungkin belum tentu benar ya. Soale pan gw belum lahiran. Ibaratnya secara teori gw uda bener, praktek udah, tinggal diwisuda nih, lulus ato gak, hehehee. Nanti yah klo uda beneran lahir dan semuanya Insya Allah lancar, ibu dan anaknya sehat, amiiiiin... pasti gw akan share dimari mulai dari jenis latian, pola makan, sampai vitaminnya. Gw mah kagak pelit elmu kooook ;)

Yang tidak kalah penting dalam menyongsong kehamilan adalah pemilihan dokter kandungan. Itu MUTLAK harus deh! Pilih dokter yang lu rasa paling bisa dipercaya. Ini soal cocok2an ya, tapi jangan cuma asal cocok... pake insting deh. Klo menurut gw sih, dokter yang bener itu yang bawel. Yang gak ngegampangin masalah. Kan ada tuh dokter yang semua serba ok, serba boleh... ada juga yang banyak pantangannya, cerewet, bawel, blak2an, to the point... Klo gw pribadi sih, gw pilih yang ke-2 ya. Karena dengan dokter seperti itu kita jadi lebih waspada yang mana yang boleh, mana yang dilarang. Makanya walopun jauh, walopun banyak komentar negatif, gw ttp pilih dokter Med Setyabudi, dokter yang nanganin gw dari susah hamil sampe akhirnya dapetin Bayu dan sekarang nanganin Kiera.

Bukan apa, gw gak mo ambil resiko ambil sembarang dokter yang asal deket, asal cocok (buat orang, kan blm tentu buat gw?)... Soale uda beberapa kasus serem2 semua nih *sebelum cerita ketok2 meja dulu. Kasus pertama, uda hamil 8 bulan anaknya meninggal dalem kandungan. Ternyata karena kena virus toxo. Klo dokter gw, dari awal hamil uda langsung suruh periksa lengkap, TORCH, kekentalan darah, dsb. Emang sih bisa aja kita tercemar virus itu di tengah2 kehamilan. Tapi klo dari awal uda terdeteksi, masih bisa disembuhkan. Yang terpenting adalah masa trimester pertama harus di-screening dan dijaga dg amat ketat, karena masa itu janin masih sangat lemah. Klo uda lewat 3 bulan sih uda kuat, harusnya uda bisa melawan jenis2 virus seperti toxo, rubella itu...

Ada lagi kasus kedua, anak uda lahir secara caesar, tapi cuma bertahan beberapa hari ternyata meninggal karena paru2nya gak kuat. Klo sama dokter gw, dari sebelum lahir uda dijelasin, karena mau caesar, berarti keluar sebelum 40 minggu, biasanya pas 38 minggu. Biasanya di minggu itu paru2 janin belum kuat, makanya dikasih suntik penguat paru. Mungkin gak semua dokter sama ya tindakannya. Karena bisa jadi janin yang lain memang kuat. Kan ini untuk tindakan pencegahan.

Kebawelan2 lain dari dokter gw adalah: jaga berat badan, ini mah dari awaaaal banget gak akan bosen2 dia ingetin. Tiap gw baru masuk periksa, yang dicek pertama sama dia kenaikan berat dan tekanan darah. Naik dikit aja gw uda langsung ditereakin dari pintu masuk :D. Dokter juga kasih masukan makanan apa yang baik buat janin, favorite dia adalah susu kedelai (pdhl waktu kista dilarang, hehehe). Dia bilang pilih susu kedelai atau susu hamil, jangan dua2nya karena bisa bikin anak hiperaktif.

Larangan selanjutnya adalah pantangan2 makan. Dokter gw super strict. Bagi dokter lain mungkin makan dikit2 gpp, klo dokter gw bener2 gak boleh. Durian, nanas, bakar2, mentah2... a big no-no-no. Di trimester akhir ini pantangannya nambah lagi: gak boleh air kelapa. Karena bisa menimbulkan resiko kontraksi. Walaupun banyak yang bilang di trimester akhir gpp, tapi dokter gw keukeuh tuh gak boleh, dia gak mo ambil resiko.

Larangan lain: sakit. Ibu hamil harus jaga kesehatan, gak boleh sakit flu, mencret ato apa lah. Klo pun terlanjur sakit harus cepet2 diobatin tapi gak boleh sembarangan obat. Soale menurut dokter, klo ibunya sakit, pengaruh ke anaknya. Resiko paling ringan mungkin cuma berat janinnya yg kurang ideal. Tapi klo berlanjut bisa jadi resiko paling berat ya....... *amit2 deh...

Larangan berikut: klo bisa jangan berpergian jauh, apalagi naik pesawat. Yang ini gw pernah sih melanggar pas hamil Bayu, tapi itu pas hamil masih 4 bulan. Trus dikasih obat sebelum take-off dan beberapa jam setelah landing. Jangan lupa sumpel kuping pake kapas pas take-off dan landing. Klo hamil uda di atas 7 bulan mo naik pesawat kan kudu pake surat referensi dokter tuh. Gw yakin banget dokter gw gak bakalan kasih, soale pas hamil 4 bulan aja dia pasang tampang cemberut tuh :D

Larangan ke-sekian: berhubungan (ML)... klo yang ini... hehehehehehehe... yah... dirasa2 aja sendiri deh. Klo emang kasusnya berat kayanya harus dipatuhi. Klo gak sih... boleh laaah langgar2 dikit *nah yaaa, ketauan... wakakakakaka!

Yaaa gitu deh... mungkin tiap dokter beda ya. Gw gak bisa bilang dokter gw paling bener, paling oke. Semua balik lagi ke diri masing2. Contohnya ada yang bilang dokternya gak pernah anjurin periksa TORCH, malah pas dimintain si dokter masih keukeuh gak perlu... tapi klo uda kasus, apa masih bisa kita minta tanggungjawabnya? Adalagi yang bilang gak perlu obat penguat kandungan... ya klo emang kandungan kita kuat. Tapi di awal kehamilan kan kita sendiri gak tau.

So, daripada ambil resiko, mending kita mencegah kan?! Dan langkah paling awal untuk mencegah adalah memilih dokter yang benar!

2 comments:

pinkbuble said...

Sehat sehat yaaaa ^^

Entin said...

waa...gw mah seringnya dgr klo deket2 mo melahirkan sebaiknya num air klamud..biar wkt lahir bayinya bersih..*binun*